Saturday, January 10, 2009

Cerita seks temuduga setiausaha

Jawatan Kosong
Setiausaha Peribadi Eksekutif
Untuk wanita muda sahaja
Gaji: RM3,500 (tidak termasuk bonus+komisyen)
Kelayakan:
-Berusia 18 tahun dan tidak lebih 25 tahun semasa memohon.
-Masih bujang dan tidak terikat dengan sebarang perhubungan.
-Mempunyai penampilan dan susuk badan yang menarik.
-Sanggup dan berani berdikari.
-Bekerja secara profesional dan rahsia.
-Keutamaan diberikan kepada calon yang tinggal berdekatan dengan bandar yang mempunyai pejabat rasmi.(Sila rujuk senarai nama bandar dan bandaraya pejabat kami di bawah: Pulau Pinang, Alor Setar, Ipoh, Kuala Lumpur (4 jawatan), Johor Bahru, Singapura, Kuching, Miri, Kota Kinabalu dan Labuan).
Berminat ?
Sila hantarkan permohonan anda berserta gambar terbaru ke alamat seperti yang disertakan.
(Ujian akan diadakan kepada calon yang disenaraipendekkan).

Aku tidak akan mengesahkan samada jawatan ini benar-benar wujud tetapi aku amat bertuah kerana aku adalah orang yang dipertanggungjawabkan untuk menemuduga calon-calon yang telah disenaraipendekkan.

Sebelum calon disenaraipendek, mereka melalui beberapa penapisan dan juga diberitahu secara langsung dan tidak langsung mengenai apa tugas mereka sebagai setiausaha peribadi eksekutif. Jadi dengan kata lain, mereka yang telah disenaraipendekkan untuk menjalani temuduga sebenar sudah menyedari tugas sebenar jawatan ini iaitu mengurangkan tekanan majikan. Lebih baik aku gunakan istilah mengurangkan tekanan daripada memberikan layanan seks kerana ia bukan satu kerja yang sama seperti pelacuran kerana ia hanya memberi layanan hanya kepada majikannya atau pun rakan-rakan majikannya.

Aku mendapatkan seorang penolong(perempuan) kerana ia akan lebih menyenangkan kerja ku dan juga tidak timbul sebarang syak wasangka apabila aku menemuduga calon berseorang diri di lokasi-lokasi yang telah ditetapkan. Aku melatih Natasha, seorang gadis berbangsa Cina yang fasih berbahasa Melayu. Aku berkenalan dengannya melalui internet dan berfikiran terbuka tetapi dia bukan salah seorang setiausaha peribadi eksekutif dan memandangkan dia belum bekerja, aku menawarkan dia bekerja bersama ku. Pengarah urusanku menganggap Natasha sebagai setiausaha peribadi eksekutif aku dan dia dibayar gaji RM4,000 sebulan dan juga kemudahan-kemudahan lain termasuk rumah, kereta dan sebagainya tetapi aku tidak pernah menganggap Natasha sebagai setiausaha peribadi eksekutif ku.

Natasha sememangnya hebat diranjang kamar dan dengan susuk badan 38c-27-40, sudah cukup sempurna bagi ku. Dia juga memuji kepandaian aku dalam merangsang klimaksnya kerana dia berkata aku adalah lelaki pertama yang menghasilkan multiple orgasm dari lelaki yang pernah menidurinya sebelum ini termasuk teman lelakinya. Aku tanya berapa ramai lelaki pernah ditidurinya. Dia hanya menjawab tiga. Pertama sekali teman lelaki, yang kedua ialah rakan sekerjanya(yang kemudian menyebabkan dia berhenti kerja kerana lelaki itu terus memaksanya melakukan hubungan seks) dan yang terakhir ialah semasa one night stand, ketika itu dia mabuk di dalam satu kelab malam.

Bila pertama kali aku dan Natasha mengadakan hubungan seks, semasa sedang merancang apa bentuk temuduga yang akan kami lakukan kepada calon-calon, dia berkata sudah hampir enam bulan dia kehausan seks. Dia berkata dia menerima tawaran yang aku berikan kerana dia tahu aku pandai melayani kehendak seorang wanita seperti yang diingininya.

Berbalik kepada temuduga calon. Aku akan menamakan calon dan bukan tempat di mana kami melakukan temuduga tersebut.

Temuduga 1: Dewi Anita Hussein
Dewi Anita Hussein adalah seorang gadis Melayu kacukan Hindi yang berusia 21 tahun. Dia mempunyai susuk badan 36c-26-38. Dia tidak mempunyai pengalaman bekerja tetapi mempunyai kelulusan Diploma Pentadbiran Awam dari sebuah Universiti tempatan. Dewi tiba dengan berpakaian ala setiausaha. Dia memakai skirt pendek ketat yang menampakkan paha putihnya yang licin dan juga kaki yang menarik. Dengan ketinggian 5'7, ketinggian hampir sama dengan Natasha, dia sudah memenangi pujian awal dari ku tetapi temuduga sebenar belum menentukan semuanya.

Aku mempersilakan Dewi duduk di atas sofa panjang yang sengaja digunakan sementara aku dan Natasha duduk di kerusi bertentangan dengannya. Senyumannya menawan dan rambutnya yang lurus panjang itu diikat ke belakang. "Sebelum memulakan temuduga sebenar, saya akan bertanya beberapa soalan tetapi saya mahu awak menjawabnya dengan jujur kerana ia akan sedikit sebanyak mempunyai kaitan dengan temuduga selepas ini", kata ku sambil mengambil satu lampiran kertas yang mempunyai soalan-soalan yang dibuat oleh aku dan Natasha sebelum ini. Ia seperti kertas permarkahan calon. Di tepi soalan ada kotak untuk memberikan mata dari 1 hingga 10. Dewi hanya mengangguk tanya faham.

"Awak masih dara ?". "Tidak", jawab Dewi dengan yakin. "Sudah ada teman lelaki sebelum ini? Jika ada berapa ramai?", tanya ku. "Dua tetapi sekarang tiada", jawab Dewi. "Awak berkata awak sudah tidak dara lagi, jadi saya anggap awak pernah melakukan hubungan seks?". "Ya", jawabnya pendek. "Jika tidak keberatan, berapa kali awak melakukannya sehingga sekarang?". "Saya hanya melakukannya dua kali, sekali bersama bekas dua teman lelaki saya dan sekarang saya sudah hampir lima bulan tidak melakukan hubungan", jawab Dewi dengan agak malu. "Dalam tempoh lima bulan, pastinya awak kehausan seks, jadi bagaimana awak melepaskan kehausan ini?", tanya ku.

"Saya melancap", jawab Dewi. Dari raut wajahnya, dia semakin malu. Mungkin kerana kehadiran Natasha ketika ini. "Boleh saya tahu bagaimana awak melancap?". "Err… saya guna jari dan juga apa saja yang bulat dan panjang seperti batang pelir", jawabnya. Aku seperti hendak ketawa tetapi aku harus profesional di dalam semua ini. "Awak tidak menggunakan dildo?", tanya ku. "Kalau ada dijual, memang saya akan membelinya", jawabnya yakin. Aku tahu dia sudah tidak malu lagi. 'Awak ada menonton video lucah? Jika ada, adakah awak seorang yang ketagih atau jarang menontonnya?". Saya selalu menontonnya jika ada kelapangan", jawabnya. "Adakah awak melancap selepas atau semasa menontonnya?". "Kalau saya menontonnya seorang diri, ya, saya akan melancap semasa dan selepas menontonnya", jawab Dewi dan tiba-tiba aku merasakan nafasnya juga semakin cepat.

"Kalau awak menonton seorang diri? Maksud awak, ada ketikanya awak menonton bersama orang lain? Siapa?". "Kadang-kadang rakan sekerja saya dan rakan serumah saya", katanya. "Perempuan?", soal ku kerana jawapannya tidak lengkap. "Ya, dua orang", jawabnya. "Awak yakin mereka akan melancap juga selepas menonton video lucah?". "Saya tidak pasti tetapi saya tahu mereka pun seperti saya". "Awak tidak pernah melakukan seks dengan mereka?". "Saya bukan lesbian", jawabnya pantas. "Tidak semestinya anda harus dianggap lesbian sekiranya melakukan hubungan seks dengan wanita kerana ia bukan sesuatu yang aneh bagi perempuan apabila mereka saling meminati semasa sendiri. Bagi lelaki, ya, ia aneh. Tetapi adakah awak ingin mencuba sekiranya ada peluang?", tanya ku.

"Err… saya lebih suka ia berlaku dengan spontan", jawabnya malu sambil sesekali anak matanya beralih ke arah Natasha. "Ok, cuba awak gambarkan perhubungan seks yang sempurna bagi awak". "Saya suka perhubungan seks yang agak kasar tetapi bukan kasar yang menyakitkan, kasar yang merangsangkan, if you know what I mean", katanya. Aku mengangguk sahaja. "Saya juga suka lelaki yang tahu memberikan saya klimaks yang luar biasa, bukan hanya dia saja yang klimaks". Natasha terus memandang ke arah ku apabila dia mendengar kata-kata itu. Senyumannya manis ketika aku menoleh ke arahnya. Dia tahu apa yang diingini oleh Dewi. "Itu saja?", tanya ku. Dia mengangguk saja.

"Awak pernah melakukan blowjob?" tanya ku. "Sekali saja, ketika bersama bekas teman lelaki terakhir saya", jawabnya malu. "Awak suka melakukannya atau hanya kerana disuruh oleh teman lelaki awak?". "Saya suka mencuba sesuatu yang baru, dia ada mencadangkan semasa kami menonton video lucah". "So saya boleh anggap, dia pun ada menjilat kemaluan awak?. Dia mengangguk saja sambil tergelak kecil. "Awak suka dijilat?", sambung ku. "Yup… tetapi dia tidak pandai and his finger-fucked also lousy", jawabnya sambil menarik nafas panjang. Aku pasti dia sudah terangsang dengan soalan-soalan ku. "Ok, last question", kata ku sambil meletakkan kertas pemarkahan di atas meja. Dewi kelihatan kembali bersemangat. Mungkin kerana ia adalah soalan yang terakhir dari ku. "Dari apa yang saya faham, melalui jawapan yang awak berikan, awak jarang melakukan hubungan seks dan saya juga difahamkan awak suka mencuba sesuatu yang baru. Boleh awak ceritakan, apa kelebihan awak untuk mendapat jawatan ini?".

"Ya… memang saya kurang pengalaman sekiranya dilihat dari jumlah saya melakukan hubungan seks tetapi saya kerap menonton video-video lucah dan saya sedikit sebanyak mempunyai pengetahuan untuk memuaskan nafsu lelaki atau mungkin juga perempuan. Kalau saya tidak berani mencuba, saya sudah pastinya tidak akan menghadiri temuduga ini", jawabnya yakin. Aku mengangguk saja tetapi soalan itu tidak mempunyai nilai pemarkahan, saja aku nak tanya. "Baiklah, kita akan memulakan temuduga kedua. Awak sudah bersedia atau awak hendak rileks sekejap?", tanya ku. "Saya nak ke tandas dulu", katanya. Aku menyuruh Natasha menunjukkan di mana tandas di dalam bilik eksekutif itu. Beberapa minit kemudian, Dewi muncul semula di hadapan ku. Dia duduk sebentar di atas sofa dan dari raut wajahnya, aku tahu dia cemas.

"Baiklah, untuk temuduga kali ini, kami sememangnya tidak akan memaksa sesiapa pun tetapi kami mahu apa yang kami arahkan dipatuhi. Tapi, perlu saya tekankan di sini, sekiranya awak mahu berhenti semasa proses temuduga, awak perlu berkata awak hendak berhenti dan sekiranya kami tidak mendengar sebarang permintaan seperti itu dari awak, kami akan meneruskan dengan proses temuduga dan segala yang berlaku selepas itu adalah di atas tanggungjawab anda sendiri kerana kami sudah memberi peluang untuk awak menamatkan temuduga ini. Kami tidak akan memaksa, kalau awak nak berhenti, kami akan berhenti tetapi kalau tidak keluar dari mulut awak sendiri yang awak hendak berhenti, kami tidak akan berhenti", kata ku panjang lebar. Dewi mengangguk faham.

Aku menyuruh Dewi berdiri dan serentak dengan itu Natasha pun melangkah menghampiri Dewi dan dia berdiri di belakang Dewi. "Awak hanya akan lakukan mengikut apa yang diarahkan. Awak hanya akan diberikan kebebasan selepas kami membenarkan. Dewi mengangguk lagi. "Natasha akan membantu awak, jadi awak hanya perlu berdiri seperti biasa". Sebaik saja aku menamatkan kata-kata ku, kedua-dua belah tangan Natasha muncul dari belakang Dewi dan dengan perlahan-lahan membuka butang baju blouse Dewi. Pada mulanya Dewi akan tersentak tetapi aku tahu dia tahu semua ini akan berlaku jua. "Sebelum kita bermula, adalah lebih baik untuk kita warming up dulu, betul tak?", usik ku.

Natasha menarik blouse Dewi dengan perlahan ke belakang dan terpampanglah kepadatan buah dada Dewi yang tersembunyi di sebalik bra berwarna merah jambu itu. Sungguh menarik sekali pemandangan ini. Dengan saiz 36 dan cup C, pastinya sesuatu yang mengiurkan untuk dilihat. Natasha mengosok perlahan dari bahu dan turun ke lengan Dewi sebelum dia membuka hook bra Dewi di belakangnya dan selepas ia ditanggalkan, tangan Natasha panjang memegang cup bra Dewi dari terus terjatuh. Kedua tapak tangannya tidak cukup dengan buah dada Dewi ketika itu. Aku rasa Dewi sudah teransang kerana nafasnya juga turun naik dan tiba-tiba aku nampak Natasha mencium leher Dewi dengan perlahan dan sesekali menuruni ciumannya ke bahu atau menaik ke bahagian telinga. Sempat juga dia menjeling ke arah ku. Aku cuma tidak sabar menunggu bra Dewi dijatuhkan tetapi Natasha masih meramas-ramas buah dada Dewi di sebalik bra tanpa span itu. Dewi mengangkat kepalanya ke atas sedikit dan menutup matanya, mulutnya terbuka sedikit. Aku tahu dia semakin teransang.

"Dewi, buka mata dan lihat ke bawah. Lihat apa yang dilakukan oleh tangan Natasha", kata ku. Dewi akur dan perlahan-lahan dia menurunkan kepala dan membuka matanya. Sempat dia memandang ke arah ku sebelum dia melihat tangan Natasha masih meramas-ramas buah dadanya di sebalik bra itu dan tidak lama kemudian Natasha melontar bra itu ke tepi dengan sebelah tangannya dan sebelah lagi terus tangan terus menerkam dengan agak kasar buah dada yang bogel itu. Dewi mengeluh dengan reaksi itu. Tangan Natasha terus mengomol dan meramas manja sambil kadang-kadang jari-jarinya memulas-mulas puting susu Dewi yang sudah menegang.

Natasha semakin memeluk erat badan Dewi dari belakang. Ciumannya sudah sampai ke pipi Dewi. Melihat reaksi yang sangat menarik itu, aku terus berdiri dan dengan serta merta juga Dewi mengangkat kepalanya dan memandang ke arah ku tetapi anak matanya terus menoleh ke bahagian batang pelir ku yang aku rasa dapat jelas terlibat ketegangannya di sebalik seluar slack yang aku pakai. Aku tidak memakai seluar dalam ketika itu dan apabila ia menegang, sememangnya ia jelas kelihatan terbonjol. Langkah ku berhenti betul-betul di hadapan Dewi. Dia seperti sudah pasrah dengan temuduga ini. Aku mengangkat kedua-dua belah tangan ku dan terus menyentuh tangan Natasha dan secara perlahan-lahan aku mula menyentuh buah dada Dewi yang ranum itu. Kulitnya sangat halus dan bagi seorang perempuan yang berusia 21 tahun, sememangnya ia masih segar lagi.

Apabila Natasha menyedari tangan ku sudah mula menguasai buah dada Dewi, dia pantas menurunkan tangannya ke pinggang Dewi dan membuka zip skirt sebelum menurunkannya ke bawah. Aku sempat melihat ke bawah, Dewi memakai seluar dalam jenis bikini berwarna merah jambu juga. Selepas sah Dewi sudah terangsang kerana nampak sedikit kebasahan pada seluar dalamnya itu, aku terus merapatkan muka ku ke buah dada sebelah kirinya dan terus menghisap dan menggigit manja putingnya. Dewi seperti sudah tidak mampu lagi berdiri. Tiba-tiba saja tangannya diletakkan di bahu ku. Sedang aku asyik membasahi buah dada Dewi, Natasha sudah melondehkan seluar dalam Dewi tanpa sempat aku memberi arahan.

Dan bila Dewi mengangkat kakinya untuk melepaskan seluar dalamnya, aku melepaskan hisapan ku pada buah dadanya untuk melihat pukinya sudah dicukur licin. "Nice pussy", bisik ku sambil sempat tangan ku mengosok-gosok perlahan pada pukinya yang tembam itu. Secara tidak sengaja Dewi mengangkangkan kakinya untuk memberikan aku ruang. Aku melepaskan tangan Dewi dari bahu ku dan berundur sedikit dan mengarahkan Natasha untuk berdiri. Aku temukan Dewi dengan Natasha. "It's now your turn to take off all of her clothes", arah ku. Natasha hanya merenung manja ke arah ku sebelum mengalih pandangannya ke arah Dewi. Dewi mula membuka butang baju Natasha satu demi satu.

Aku pula bergerak ke belakang Dewi dan merapatkan badan ku di belakangnya. Terasa batang pelir ku, di sebalik seluar slack itu menyentuh lurah punggungnya montok itu. Sambil itu sebelah tangan ku meramas-ramas buah dadanya dan sebelah lagi mengosok-gosok pukinya. Selepas selesai membuka blouse yang dipakai oleh Natasha, aku menolak Dewi lebih rapat dengan Natasha sehinggakan aku boleh menyentuh buah dadanya yang masih berbalut. Dewi memeluk Natasha untuk membuka hook branya dan ketika ini secara spontan Natasha merapatkan mukanya ke muka Dewi dan terus mengucup bibirnya. Aku tidak dapat melihat sebarang reaksi tetapi yang aku tahu Dewi cuba mengelak tetapi apabila Natasha terus menahan kepalanya, aku rasa dia sudah tidak dapat mengelak lagi dan seketika kemudian, aku mendengar keluhan keenakan.

Dan selepas bra Natasha dilepaskan, mereka berdua sudah menggeselkan buah dada masing-masing dengan tangan kiri ku terperangkap di tengah-tengah dua buah dada yang enak dan ranum serta lembut itu. Tangan kanan ku semakin kuat menggosok puki Dewi dan jari hantu ku sudah bersedia untuk menusuk masuk ke dalam lubang pukinya yang sudah basah itu. Bila Natasha seperti menguasai situasi, aku memasukkan dengan perlahan-lahan jari hantu ku ke dalam lubang puki Dewi. Dia mengemut kuat pada jari-jari ku tetapi kerana dibantu oleh lubang pukinya yang sudah basah, aku menolak dengan kuat sedalam yang mampu dan Dewi tertonggek-tonggek ke belakang. Semakin meransangkan batang ku kerana ia dihimpit-himpit oleh punggung Dewi dan sesekali juga memasuki celah-celah lurah punggungnya yang padat itu.

Bila lubang puki Dewi seperti sudah serasi, aku pun main peranan keluar masukkan jari hantu ku dengan perlahan-lahan dan kemudian semakin melajukan pergerakan. Dia sudah tidak dapat berdiri lagi dan aku syak tidak lama lagi dia akan klimaks kerana kedua-dua belah tangannya sudah lemah. Aku menyokong badan Dewi dengan badan ku dan membiarkan Natasha terus mengomol-gomol mulut Dewi dengan tangannya rakus meramas-ramas buah dada Dewi. Seketika kemudian Dewi meraung-raung kesedapan dan badannya juga tergetar-getar. Aku peluk badannya dengan sebelah tangan ku dan rebahkan dia di atas sofa. Natasha yang menyedari kemuncak yang dialami oleh Dewi membantu aku dengan mengangkat kaki Dewi ke atas sofa tetapi dia terus menyerang puki Dewi yang sudah kelihatan cecair pekat.

Dewi meramas-ramas kuat rambut Natasha dan sesekali lututnya mengapit-apit kepala Natasha. Aku membuka baju ku dan melutut untuk terus bermain-main dengan buah dada Dewi. Bila dia sudah hampir kelemasan dalam keenakan, aku suruh Natasha bangun dan membuka skirt dan pantynya. Puki Natasha tembam sekali dan bercukur licin. Aku angkat Dewi untuk duduk dan aku suruh Natasha pula yang mengangkangkan kakinya di atas sofa. Kemudian aku tolak kepala Dewi ke arah pukinya. Dengan lemah dan serba-salah dia akur tetapi dia tahu apa yang aku maksudkan. Aku suruh Dewi menonggengkan punggungnya sambil dia menjilat-jilat puki Natasha. Aku ramas-ramas punggung Dewi yang padat itu dan aku belek punggungnya itu dan kini terlihat dengan jelas lubang juburnya yang masih suci kerana kalau yang sudah biasa ditebuk, pastinya agak kehitaman.

Aku bukan nak jilat di situ kerana aku bukan jenis yang pakar jilat tetapi aku hanya hendak menggosok-gosok kemaluannya dan bila pukinya kembali basah, mungkin juga bercampur dengan peluh, aku terus memasukkan jari hantu ku ke dalam pukinya dan dengan serta-merta dia mengeluh. Berhenti seketika menjilat puki Natasha dan sempat menoleh ke arah ku. Bila dia kembali menjilat puki Natasha, aku terus mencucuk masuk jari ku dengan pantas walaupun kemutannya kuat sekali. Dia hanya mampu mengeluh kesedapan. Tak tahulah kalau dia dapat menjilat puki Natasha atau tidak. Kerana terlalu pantas, aku mula keletihan tetapi raungan kesedapan Dewi semakin kuat dan tiba-tiba dia hanya membaringkan kepalanya di atas puki Natasha dan menunggu air maninya keluar sekali lagi. Dia terus tertiarap dengan tangan ku masih lagi mencucuk masuk pukinya dengan ganas sekali.

Apa yang aku tahu, dia masih lemah tetapi di kesempatan ini, aku rasa, batang aku sudah cukup lama menegang. Jadi aku terbalikkan dia dan menelentangkan dia di atas sofa. Natasha terus mengangkangkan kakinya dan memberikan pukinya untuk dihisap oleh Dewi sekali lagi sambil dia memain-mainkan buah dada Dewi. Aku pun kangkangkan kedua belah kaki Dewi dan terus acukan ketegangan batang ku ke dalam pukinya. Belum pun sempat kepala ku menembusi mulut pukinya, kemutannya seperti menghalang aku berbuat demikian tetapi aku beri isyarat kepada Natasha untuk terus merangsangkan Dewi dengan meramas-ramas buah dadanya dan bila suara Dewi tidak tentu sambil cuba menjilat-jilat puki Natasha, aku terus menyentak masuk dan terus kedengaran raungan yang agak kuat tetapi kemudian dia kembali melakukan jilatannya.

Aku biarkan batang ku serasi dengan kemutannya dan perlahan-lahan aku turun naik dan bila sudah licin sedikit, aku pun mula melajukan pergerakan dan tangan ku mengangkangkan kakinya dengan luas dan kemudian merapatkannya. Sengaja aku mengangkang dan merapatkan kakinya kerana ia akan memberikan kesedapan yang tidak terhingga bila batang pelir kita dihimpit, bukan saja dari kemutannya. Dewi sudah tidak dapat melakukan jilatan yang sempurna pada puki Natasha. Dia asyik meraung-raung kesedapan. Jadi aku suruh Natasha menarik kaki Dewi, menjadikan dia semakin terangkat ke atas dan sedang aku mencucuk masuk batang pelir ku dengan agak laju, jari kiri ku cuba menembusi lubang juburnya. Sesekali dia berkata, "Tidak, not there", tetapi aku fikir ia bukan bantahan.

Ia hanyalah bantahan manja, jadi aku basahkan jari ku dengan klimaks pertamanya dan dengan itu mudah untuk aku memasukkan batang jari ku ke dalam lubang juburnya yang mengemut lebih kuat dari pukinya ketika jari yang sama memasukkinya. Mungkin kerana ia tidak pernah dinodai. Dewi sudah tidak dapat menjilat puki Natasha dan dia sememangnya sudah pasrah dengan semua yang kami lakukan. Aku kemudian menyuruh Natasha bangun dari dada Dewi dan tanpa mengeluarkan batang ku dari pukinya, aku menariknya bangun dan mengangkatnya dengan duduk di atas batang ku. Dia pun terus memeluk ku untuk bergantung dengan kedua belah kakinya memeluk erat pinggang ku. Aku berdiri seketika dan terus mencucuk masuk batang pelir ku secara berdiri. Agak penat sekali dan tidak begitu menyelerakan.

Jadi aku pun membaringkan diri aku di atas sofa dan Dewi sekarang menunggang ku. Natasha kemudian duduk di belakang Dewi dan dia membantu Dewi menunggang ku kerana dia sudah terlalu lemah untuk melakukannya. Kedua belah tangannya berada di dada ku untuk menyokong badannya dengan Natasha mengangkat punggungnya turun naik dan tidak lama kemudian, dia pun klimaks dan dengan serta merta terus merebahkan badannya di dada ku. Buah dadanya yang kenyal itu sememangnya semakin merangsangkan aku apabila ia mengena dada ku yang sudah bogel tetapi aku belum klimaks dan dengan serta merta, ia terkeluar dari puki Dewi yang sudah basah. Natasha pun mengambil alih dan menunggang ku. Dia sememangnya sudah pakar dan aku tidak menunggu lama untuk memuntahkan air mani ku ke dalam pukinya. Kami sama-sama klimaks dan Natasha pun merebahkan badannya di belakang Dewi. Beban berat kedua-dua wanita ini menyesakkan, jadi aku menyuruh Natasha bangun dan mengangkat Dewi yang aku rasa sudah pengsan kesedapan.

Temuduga baru saja berjalan kurang dari 30 minit tetapi Dewi sudah kalah. Aku rasa Natasha pun belum cukup puas. Kami membiarkan Dewi baring seketika di atas sofa sementara Natasha mengambil aku air dan tuala untuk mengesat peluh ku dan juga mengesat air mani yang ada padanya. Tidak lama kemudian, Dewi pun sedar. Ada dalam 30 minit juga dia terlena. "Maafkan saya", katanya dan bergegas bangun dari tidurnya. Aku dan Natasha yang masih bertelanjang ketika itu. Sedang sibuk membuat penilaian dan juga persiapan untuk temuduga yang akan datang. "Saya tidak pernah mengalami pengalaman seperti ini", tambahnya. Aku dan Natasha senyum saja, itu baru sikit. Aku menyuruhnya minum sebelum meneruskan temuduga seterusnya. Mulanya dia ingatkan temuduga sudah berakhir tetapi aku masih belum puas lagi dengan prestasinya. Jadi kali ini, tiada lagi Mr. Nice Guy.

Selepas itu, aku menyuruh dia duduk di atas sofa yang kuat untuk seorang saja serta meletakkan kedua-dua belah kakinya di tepi sofa. Natasha pun mengeluarkan dildo plastik yang sederhana besarnya dan ketika itu aku melihat anak mata Dewi seperti agak terkejut melihat dildo yang sebesar itu dan ada satu lagi dildo yang yang kecil tetapi panjang dan tidak berkepala. Dildo itu mempunyai getaran. "Ia besar sangat", katanya ketika melihat Natasha menghampirinya dan duduk di hadapan pukinya. "Tidaklah, ada lagi yang lebih besar", kata Natasha sambil terus meletakkan batang pelir plastik itu di bibir puki Dewi dan mengosok-gosokkan ia menyebabkan Dewi terus mengeluh kesedapan. Dia memang cepat terangsang ketika itu.

Aku hanya melihat di kerusi tempat aku duduk sambil mengurut-urut batang pelir ku yang sudah kembali tegang. Sedang Natasha mengosok-gosok batang pelir plastik itu di bibir mulut puki Dewi, sebelah lagi tangannya meletakkan dildo kecil vibrate di lubang jubur Dewi dan ketika ia mencecah lubang juburnya, Dewi tersentak seketika dan terus dia membuka mata untuk melihat apa yang berlaku. Dia aku rasa seakan tidak percaya akan ada dua benda yang memasuki kedua-dua lubangnya. Dia menggeleng-gelengkan kepala tetapi Natasha tidak sama sekali mengendahkannya dan terus dia memvibratekan dildo kecil yang kini sudah masuk sedikit ke dalam lubang jubur Dewi. Mengeletar kesedapan Dewi selepas itu dan bila Dewi semakin pasrah, Natasha pun menolak masuk dengan perlahan-lahan kepala dildo besar ke dalam lubang puki Dewi. Dia semakin kuat meraung, kesedapan yang tak terhingga aku rasa. Baru saja masuk penuh kepala batang pelir plastik itu ke dalam pukinya, Dewi sudah klimaks. Mungkin vibrator dildo kecil di dalam lubang juburnya keterlaluan dan keenakkan.

Aku pun bangkit dan menghampiri sebelah kiri Dewi yang masih menutup matanya untuk menikmati keenakan ini. Aku pegang kepalanya dan serta-merta dia membuka mata dan terus ku suakan batang pelir ku. Dia pada mulanya teragak-agak tetapi tangan ku kuat menarik mukanya ke batang ku. Rasanya agak berlainan. Sesekali batang pelir ku terkena giginya tetapi dia juga pandai memainkan lidahnya di dalam mulut dan walaupun dia tidak melakukan blowjob, rasa ngilu kepala pelir ku dihisapnya sudah cukup merangsangkan ku. Aku beri isyarat kepada Natasha untuk melajukan permainanya di bawah sana dan dengan serta-merta juga, Dewi seperti tidak dapat memberi tumpuan dengan tugasnya menghisap batang ku.

Jadi aku fikir, sememangnya dia tidak akan dapat melakukannya. Aku pun pegang kepalanya dengan kedua-dua belah tangan ku dan terus mencucuk masuk batangnya seperti yang aku lakukan kepada pukinya sebelum ini. Dia juga bijak bila meletakkan sebelah tangannya di batang ku agar ia tidak terlalu jauh memasuki mulutnya. Tidak lama selepas itu, aku pun pancut di dalam mulutnya. Dia seperti hendak muntah dan apabila aku menarik keluar batang pelir ku, dia meludah-ludah air mani ku ke tapak tangannya. "Sapukan ia pada puting awak, ia akan merangsangkan lagi nafsu awak", kata ku. Dia akur dan selepas disapu, dia seperti mahukan keenakan yang terbaru dan meramas-ramas liar buah dadanya sendiri apatah lagi dengan Natasha masih mencucuk masuk dildo kecil ke dalam lubang juburnya. Dia klimaks sekali lagi. Entah untuk kali ke berapa pun aku tidak tahu.

Selepas itu, aku menyuruhnya mandi. Natasha menemaninya mandi. Tak tahulah aku apa yang mereka berdua buat tetapi selepas berkemas dan siap, dia pun balik tetapi sebelum itu aku kata, "Kami akan hubungi anda nanti". Dia tersenyum manis sebelum meninggalkan bilik itu.

7 comments: