Monday, February 9, 2009

Iza Ku

Telah hampir 4 tahun aku merantau demi memenuhi tuntutan kerja. Hampir 4 tahun juga aku menggantung tidak bertali kasih lamaku setelah 3 tahun bercinta akhirnya aku tersungkur di pertengahan jalan dalam mengejar kerjaya.

Iza, gadis kecil molek. Rambut ikal separas bahu, senyumannya menikam kalbu, membuat jiwa resah tak menentu. Setelah bertahun menyulam kasih akhirnya dia telah ku tepikan atas beberapa sebab kesilapan yang telah ku lakukan. Kusangkakan ianya telah berakhir dan aku sedang menghirup kemanisan cinta bersama-sama gf beruku kini, rupanya ia kembali menjelma kembali menambahkan episod baru dalam hidupku kini.

Iza telah datang ke Kuala Lumpur semula untuk membantu keluarga abangnya meniaga di kawasan Ulu Klang. Dia yang masih menyimpan nombot telefonku menghubungiku pada satu malam minggu. Setelah berbual lebih kurang aku termenung..............

Akhirnya aku telah membuat keputusan untuk berjumpa dan berterus terang akan segalanya. Iza akur dan berharap setidak-tidaknya jadikanlah dia sebagai adik. Aku tak mampu menolak memandangkan harapan yang disimpannya sejak sekian lama untuk hidup bersamaku. Tetapi kali ini hanya sekadar hubungna adik dan abang.

Aku semakin kerap menghubungi dan berjumpa dengannya bercerita kisah2 lama. Hubungan kami kembali akrab di sebalik pengetahuan gf ku. Kerjayaku yang sibuk membuat gfku tidak syak apa-apa.

Iza yang selama ku berkawan sebelum ini cukup terasuh dengan nilai2 ketimuran telah sedikit berubah. Mengikut arus kemodenan bandaraya kuala lumpur. Pakaiannya sedikit "seksi" membuatkan aku geram memerhatikan dadanya yang mekar dan punggungnya yang sedikit melentik. Setelah 3 bulan betaut kembali hubungan ini, hubungan kami melebihi yang dijanjikan.

Segala-galanya bermula setelah abang dan kakaknya terpaksa pulang ke kampung menguruskan masalah di sana. Aku telah diamanahkan untuk membantu Iza menjaga perniagaannya dan menyelia pekerja-pekerja mereka sepanjang ketiadaan abang. Perjalanan baik disebabkan semua pekerja merupakan pekerja yang berdedikasi jadi tiada banyak masalah hendak diselesaikan kecuali 2-3 pekerja yang asyik meminjam wang sementara mendapat gaji. Di kedai abang Iza, terdapat sebuah bilik yang dikhaskan untuk berehat. Pabila kepenatan atau waktu makan tengahari, aku dan Iza selalu menggunkaannya untuk makan bersama.

Pada petang satu jumaat, perniagaan agak sibuk dan memandangkan bil-bil terkumpul perlu dijelaskan termasuk gaji para pekerja. Abangnya menelefon dan meminta aku membantu Iza menyelesaikan urusan akaun dan mengajar sedikit sebanyak apa yang aku tahu. Malam itu, kami keluar makan terlebih dahulu setelah semua pekerja pulang. Aku mengambil kesempatan membawa Iza berjalan-jalan di sekitar Putrajaya.

Di sana kami di atas jambatan menuju ke kawasan pejabat yang begitu cantik dan mendamaikan perasaan. Hampir sejam di situ dan akhirnya terpaksa pulang untuk menyiapkan kerja-kerja akaun. Kami bertungkus lumus dan akhirnya berjaya juga menyiapkan akaun. Aku kepenatan dan memberitahu Iza hendak berbaring seketika sebelum menghantarny apulang. Iza tak berkata apa hanya mengemaskan buku-buku untuk disimpan. Akhirnya aku terlelap di atas sofa. Tersedar aku keadaan sudah gelap, aku terperanjat sedikit melihatkan Iza berbaring di atas sofa bersamaku. Terangsang nafsuku bila terhidu haruman syampu di rambutnya.

Aku kembali berbaring dan memeluknya berhati-hati. Batangku mula mengeras bertepatan dengan lurah punggungnya. Aku mula menghidu-hidu lehernya, mengesel bibir ke serata leher yang mampu tercapai. Iza mengeliat sedikit. Tanganku pula mengusap usap perlahan buah dadanya. Memang empuk sekali rasanya dan aku mulai meramas perlahan-lahan. Iza terjaga dan menepis tanganku. Aku pura-pura tidur. Aku dapat rasakan Iza bangun meninggalkan ku di sofa. Agak kecewa dan takut jika perkara ini dilaporkan kepada abangnya.

Tak lama aku rasakan Iza kembali berbaring tetapi bukan di atas sofa di atas lantai. Aku terpaksa menunggu dia tidur untuk meneruskan hajatku. Setelah perasaanku tenteram, aku perlahan-lahan menuruni sofa dan berbaring bersebelahan dengannya. Aku berbaring seperti "patung buddha" sambil memerhatikannya tidur. Begitu nafsu aku terangsang melihatkan wajahnya yang begitu lembut dan ayu. Tanpa dapat di kawal aku menyuakan bibirku untuk menciumi bibirnya..... hermmmmm panas desiran nafas dari hidungnya kusedut menjadi nafasku. Nafsuku kian meronta.

Aku menciumi lagi bibirnya dan kali ini sambil menjilati bibir dan celahan gigi mencari ruang untuk bersua lidahnya. Akibat paksaan lidahku Iza terjaga seraya menahan dadaku dan berkata "Apa ni?" aku spontan membalas "abang sayangkan iza" Dalam tempoh dia tergamam aku kembali menyuakan mulutku dan tanpa sebarang reaksi aku melumat bibirnya. Aku rangkul lehernya menaikkan lagi mukanya seraya menekan lidahku jauh kedalam mulutnya. Kali ini lidahnya mula menyambut kehadiran lidahku. Lidah kami bertautan untuk tempoh yang panjang. Bibir kami dipenuhi lendir liur yang tidak mampu / sempat di sapu akibat nafsu yang kian memuncak. Aku jalarkan satu lagi tanganku ke atas buah dadanya. Sebelah tangannya memegang pergelangan tangaku seakan menghalang. Aku teruskan menyerang bibirnya dan tanganku mengusap buah dadanya berterusan.

Kemudian aku mencium lehernya menghidu haruman yang tertinggal. Menjilat lehernya hingga mengigit-gigit kecil cuping telinganya. Tanganku kini bebas menjalar ke dalam t shirt nya. Menemukan dengan pangkal dadanya yang tidak berbalut. Ku elus-elus dalam keadaan yang sempit. Akhirnya ku selak t shirtnya dan menciumi pangkal dadanya. Basah dadanya oleh air liurku. Ku cuba menyelak branya tetapi dihalang. Aku terus menciumi dadanya. Kali ini aku menurunkan kepala ku ke pusatnya. Aku menjilati pusatnya dan menyuakan lidahku menujah nujah lubang pusatnya. Aku sedut kuat-kuat lubang pusatnya sambil terusan menjilat. Sebelah tanganku meramas dadanya yang masih dibaluti bra.

Aku membuka kancing jeansnya tetapi ditegur "abang, jangan la" aku merapatkan bibirku ke telinga semula sambil memberitahu keinginanku untuk menjilat farajnya. Dia melarang, aku pujuk lagi mengatakan hanya dari luar bukannya "direct touch". Setelah menciumi kembali bibirnya dan merasa dadanya, aku kembali menjilati perutnya menuruni ke pusat. Aku menyerang pusatnya bertalu-talu tanpa henti. Dalam keadaan itu tanganku berusaha membuka zipnya, ternyata tiada bantahan. aku lucutkan seluarnya sambil terus menghisap, menjilati lubang pusatnya. Pantiesnya berwarna hitam jelas menonjolkan farajnya yang terletak dengan hanya disirami cahaya bulan.

Aku membukakan pehanya terus menjunamkan mukaku ke celahan pehanya. Iza agak tersentak dan memgang erat rambutku. Aku mulakan dengan mencium-cium terlebih dahulu farajnya di sebalik panties. Aku tekapkan hidungku betul-betul pada kawasan alur farajnya dan menyedut bau yang ada sepuas-puasnya. Aku mengeluarkan lidah dan menjilati farajnya dari luar panties. Aku terpaksa bekerja keras memandangkan pantiesnya perlu dibasahkan terlebih dahulu supaya dapat menembusinya. Aku turut menjilat tepian pantiesnya yang bersempadan dengan kulitnya. Sesekali aku menjalarkan lidah ke bawah pantiesnya mencari bibir farajnya. Agak berair dan lembik bibirnya. Aku kembali menjilati farajnya dari luar, aku jilat turun dan naik tanpa henti. Kelenguhan di leher tidak ku hiraukan. Akhirnya air faraj Iza telah mula keluar.

Aku dapat rasakan kerana ada sedikit kelainan pada lidahku bila ku menjilati farajnya dari luar panties. Air liurku telah bercampur dengan air farajnya menghasilkan rasa yang sedikit payau + masin + nikmat. Itulah sedapnya air faraj seorang dara. Aku rakus menghirup pantiesnya yang kebasahan. Aku terus menjilat mengharap makin banyak air tang keluar untuk santapan nafsuku. Tetapi tidak kesampaian kerana Iza tiba-tiba menahan kepalaku dari terus mencumbui farajnya. Aku sedar Iza telah climax dan aku tetap cuba menghulurkan lidahku untuk menyambu air climaxnya yang bakal menyerap ke pantiesnya. tindakanku tidak berhasil. Begitu kuat tangannya menahan kepalaku dari terus menghisap farajnya.

Dalam keadaan nafsu tidak kesampaian, aku menaikan mukaku dan kembali menciumi bibirnya. Tetapi Iza memalingkan muka dan tidak membenarkanku menciumnya. Mungkin Iza berasa geli mengetahui bibirku dipenuhi lendir farajnya. Aku menuruti dan hanya berbaring sambil memeluknya yang masih kemengahan akibat climax yang pertama dalam hidupnya.

Akhirnya kami berdua tertidur dan aku puas dapat menghirup kenikmatan air dari faraj seorang gadis yang dulunya amat ku sayangi................

10 comments:

  1. hi. . .cam mane..aku nak dapat puki nye si iza tu. .

    ReplyDelete
  2. Best sangat cerita ni.. Buatkan saya nak baca tiap hari..
    Tumpang Iklan
    Ha..besar macam ni baru mantap
    Baru isteri sayang..ermm
    >>>Enlargexl:Besarkan Zakar <<<

    ReplyDelete