Tuesday, February 10, 2009

Kak Hanim iparku Part 2

SETELAH lebih sejam kami bergomol dalam sesi pertama tadi, ku lihat Kak Hanim lesu keletihan. Sesi sulung itu memang terasa sangat meletihkan. Memang letih. Lebih-lebih lagi aku… Aku sendiri keletihan benar. Maklumlah, petang tadi dengan Kak Limah tiga sesi. Dengan Kak Hanim pulak adalah satu sesi yang panjang. Maklumlah, Kak Hanim dah lama dahagakan kasih sayang dan permainan cinta.

Aku faham. Aku anak jantan; Kak Hanim baru sekali ini merasa ditunggangi ‘kuda jantan’ bujang terlanajak. Kepalang garangnya. Lepas aku dengan Kak Hanim “main”, aku yang telentang. Satu badan terasa macam kejang!! Kami tertidor. Lena. Kak Hanim terlena disisiku sambil memeluk ku. Kami terlena betul….. Sungguh.

Tiba-tiba aku tersentak. Aku rasa Kak Hanim bergerak. Aku terjaga. Ku lihat Kak Hanim mengacah hendak bangun. Ku capai tangannya. Belum sempat aku bertanya, dia bercakap “Kak Hanim nak ke bilik air kejap”, katanya. “Mad baringlah….!” Sambungnya.

Sambil ku rangkul tubuh Kak Hanim yang telentang hendak bangun itu, aku tekup celah kangkangnya. Aku tengok dia seperti malu-malu. Konek ku sedang menegang. Aku malu memandang muka Kak Hanim. Kan dia kakak iparku. Isteri abang angkat ku. Antara aku dengan abang angkat ku cuma dia dua tua tahun aja. Aku memang anak kelahiran ibu bapa ku. Batang aku memang spesel. Maklumlah aku adalah warisan penangan Melayu original.

Kak Hanim memang cantik dan lawang orangnya. Darah keturunan campuran dalam tubuhnya adalah dari datuk-neneknya. Ibunya darah campuran Pakistan dan datuknya darah campuran Cina dan Belanda. Percampuran keturunan inilah memberi ‘blend’ yang istimewa. Semua darah zuriat itu menjadikan Kak Hanim seorang yang berfizik tinggi lampai, berhidung mancung, berperawakan lembut ketimuran, dan berkulit cerah dan licin gabungan Cina dan Belanda. Matanya ayu dan bibirnya nipis dan menggiurkan.

Satu keistimewaannya, sekali pandang Kak Hanim seolah-olah sentiasa tersenyum – suatu rautan bibirnya semulajadi. Dia sentiasa tenang dan sukar menunjukkan perasaan dari hatinya. Inilah yang membuatkan aku sering berkhayal keterampilannya. Memang pandai abang ku memilih seorang wanita anggun.

Tetapi, ketika ini, Kak Hanim yang menjadi khayalan ku itu berada dalam pelukan ku. Dia seolah-olah menyerahkan seluruh kecantikan tubuh dan jiwa raganya untuk ku. Aku memilikinya waktu ini. Ia berada dalam pelukan ku dalam keadaan bertelanjang bogel, tanpa seurat benang. Dia bukan dalam keadaan terpaksa atau dipaksa. Mungkin, jika dia berdua-duaan bersama abangku, Kak Hanim merasa terpaksa. Tetapi bersama ku, waktu ini, tidak. Dia rela. Dia mengharapkan kasih sayang dariku.

Oh ya. Bila ku buka mataku sedikit, aku tengok Kak Hanim senyum saja seolah-olah dia mengerti runtunan hati ku. Kak Hanim duduk ditepi katil. Dia dalam keadaan separa telanjang. Buah dadanya terdedah. Kain selimut menutup perut dan punggungnya. Akuu sambut buah dadanya yang kental dan meramas-ramasnya.

Kak Hanim kegelian. “Mad..nantilah… Hanim nak ke bilik air nih..sayangg” katanya manja. Tangannya ku capai dan meletakkan ke konek ku yang sedang menegang. Dia senyum. Senyumannya yang meruntun hati sesiapa yang memandangnya.

“Ahhh…nantilah.. Hanim nak ke bilik air” katanya lagi. Aku mengangguk seolah-olah membenarkan. Kak Hanim terus beredar ke bilik air sambil melepaskan tangan ku dengan sentuhan sayang.

Lama juga dia dibilik air. Terdengar air toilet dipam. Mungkin Kak Hanim bersuci setelah buang air kecil, fikir ku dalam hati. Terbayang di mata ku bagaimana dia mencangkung, membasuh nonoknya, mengulit liang farajnya yang baru saja ku jolok dengan batang ku. Mungkin air mani ku dilihatnya mengalir keluar dengan banyaknya.

Di dalam aku berangan-agan itu, debaran jantung ku kian mengencang. Sekali gus ‘konek’ ku menegang membayangkan tubuh putih itu sedang mencelibik liang kemaluannya. Mungkin dia sedang melihat kesan terjahan konek ku yang besar dan panjang, menggodak lubang sempit di dalam farajnya. Warna apa agaknya? Mungkin masih terpongah lagi.... Uhhhh.... tidak dapat dibayangkannnn....enak, terangsang... merangsangkan sangat-sangat...!

Tiba-tiba pintu bilik air terbuka semula. Debaran jantung ku mengencang. Kak Hanim berjalan ke katil. Dia memakai pijama towel mandi warna putih, lalu ia duduk di tepi katil. Dipangkunya kepala ku semula sambil mengusap-dahi dan rambut ku. Belaiannya yang matang itu betul-betul memanja ku sangat. Sejuk rasa tapak tangannya. Ku cium tapaknya. Wangi berbau lotian kulit.

Aku rasa cukup terhibur. Kemanjaan dari seorang wanita itu menjadikan diri ku terasa dihargai. Terasa disayangi. Aku membalikkan badan ku. Konek ku mengangkat kain selimut. Kain itu membumbung seperti khemah orang Red Indian, berbucu dipuncak.

Ku peluk pinggang Kak Hanim dan ku huraikan towel di sebelah atas. Terdedah dua pasang buah dadanya yang muntuk. Ku raba dengan telapak tangan ku dan ku pusar-pusarkan acah tak acah saja. Walaupun Kak Hanim membiarkan aku berbuat begitu, tetapi tangannya cuba memegang tangan ku. Seolah-olah ia tidak tahan menahan kegelian yang menyelinap ke tubuhnya.

Untuk melengkapkan agenda itu, sebelah tangan ku melekat ke perutnya. Tangan ku mulai menakal-nakal semula. Dia membiarkan saja. Mukanya tunduk. Ku usap-usap pusatnya dengan perlahan. Ku sentuh. Nafas Kak Hanim turun naik dengan tersentak-sentak. Aku mengerti apa sebenarnya ada dalam perasaannya.
Keseronokan dan nikmat yang kami lakukan tadi memang berkesan. Mungkin dengan abang ku Kak Hanim tidak mendapat kepuasan seperti kami lakukan tadi. Mungkin.

Dalam berkhayalan begitu, tiba-tiba terasa tangan Kak Hanim sudah masuk ke celah selimut dan memegang konek ku yang sedang menegang. Kak Hanim mengusap-usapnya perlahan-lahan dari dalam selimut gelembong itu. Aku membiarkan saja. Terasa sangat enak usapannya. Ku rasa tangan Kak Hanim mengusap-ngusap dengan lebih mantap. Dalam keadaan begitu tangan ku yang ganas tadi sudah mulai menjelajah ke bahagaian atas tubuhnya. Kocokan tangannya kian mengencang. Begitu juga tangan ku.

Kini Kak Hanim ku peluk erat. Mulutnya ku kucup. Lidahnya ku hisap dan kulum. Permainan lidah kami menambah ransangan syahwat kami semula. Kini tangan ku sudah menyelinap kedepan menyentuh payudaranya, meramas-ramas dan menggentel puting dadanya. Kemudian turun ke pusat dan ke liang farajnya. Ku gentel kelentitnya. Aku dengar dia mengerang. Pehanya dirapatkan. Makin jari ku memperhebat gentelan dipusar-pusar kelentitnya. Ku rasanya hujung jari ku basah berlendiri.

Ku teruskan gentelan itu dan mencuit seluruh daerah berlendir didalam farajnya. Kak Hanim mengulum lidah ku. Aku berkesempatan memainkan langit-langit dalam mulutnya yang terbuka. Nafasnya berbau wangi. Uhhhh…. Nikmatnya.

Kemudian ku rangkul kepalanya. Kami berkucupan, berkuluman lidah lebih hebat lagi. Bertukar-tukar nafas. Lama. Kak Hanim menghisap lidah ku kuat. Lelehan air liurnya ku jilat. Dan Kak Hanim juga begitu. Aku rasa jari ku sudah basah. Berlendir. Pekat. Aku dah tahu Kak Hanim mula naik syahwat!!

Kami tidak bersuara apa-apa. Kami hanya menikmati keadaan yang kami lakukan dan alami itu. Mungkin Kak Hanim juga begitu. Berbeda denganku, sebelum ini aku tidak semewah itu mencuit tubuh seorang wanita selama hiudupk u kecuali tadi siang dengan Kak Limah. Tapi Kak Hanim sudah pun mengalami kehidupan bersuami. Dia tentu lebih terangsang.

Aku.. sebagai orang bujang yang tidak pernah mengalami runtutan seksuil secara praktikal merasa apa yang kami lakukan seolah-olah seperti mimpi. Kak Hanim pula seolah-olah tidak pernah merasa permainan asmara yang begitu mengasyikkan. Terfikir juga di kepala ku, bagaimana agaknya abang ku melakukannya kepada Kak Hanim? Andainya seperti yang kami lakukan, pasti Kak Hanim tidak melakukannya dengan ku!

Cemburu ku berganti dengan perasaan seorang ‘hero’. Makin berani hati ku, lalu mendongakkan kepala memandang wajahnya. Dia seakan menuntup mata dan menggertapkan gigi terkancing. Mengikut firasat ku, dia mungkin sungguh menikmati ulitan tangan ku oleh yang lembut itu di payudaranya.

Ku jongkokkan muka ku lalu mulut ku menghisap payudaranya. Dia bagai tersentak dan membuka mata. Direnungnya muka ku tanpa senyum. Matanya bagai tidak terbuka. Tangan ku masih mengusap-usap puting dadanya. Dia tidak bersuara. Kemudian dia bergerak bagai hendak bangun. Aku mengangkat kepala, dibantu oleh tangannya. Dia sudah berdiri dan membuka kain towel.

Melihat keadaan begitu, Kak Hanim terus menarik selimut ku. Apabila dia menoleh berhadapan dengan ku, ohhh......darah ku tersirap. Tubuh muntuk yang putih itu terdampar berdiri dihadapan ku.... Susuk tubuh Kak Hanim tinggi 5’ 5 ½” itu memang cantik. Dengan payudayanya yang montok, pusat, perut yang licin, celah kangkang yang berbulu lembut itu, tubuh Kak Hanim memberi suatu pemandangan yang sangat indah dan meransangakan nafsu syahwat.

Kak Hanim terbeliak mata melihat ketegangan konek ku yang kini sudah kemerah-merah kepalanya. Dia membaringkan tubuhnya kesebelah ku. Tangannya menangkap konekku dan nemengusap-usap perlahan-lahan. Matanya kelihatan terpejam. Dengan riaksi begitu ku peluk Kak Hanim dan mengusap-usap belakangnya. Mulut ku mengisap dan menjilat puting susunya. Ku dengar nafasnya turun naik. Kencang sekali. Tangannya masih lagi mengusap-usap konek ku. Kami saling menikmati keadaan yang amat mengasyikkan itu.

Kini Kak Hanim memelukku dengan erat. Perlahan-lahan tubuhnya mendakapan ku. Seolah-olah dia menyatakan supaya aku tidak harus malu-malu lagi. Suasana itu adalah untuk kami. Kami berdua.

"Kak Hanim nakkkk lagi keee..?" tanya ku dalam suara memanjakan. Dia mengangguk. Digesel-geselnya kepalanya kedada ku. Dia tidak memandang ke muka ku. Bagaikan dia malu. Aku pipis kain towel dengan sebelah tangan. Dia menggesel-geselkan kepalanya kedada ku. Sesudah selimut ku terbuka, dipeluknya aku erat-erat. Amat erat sekali. Aku bangun dan duduk berdepan dengannya. Tangan Kak Hanim masih memegang konek ku......

Aku makin berani. Tangan ku menjalar kedadanya semula, kali ini dengan ramasan yang agak keras. Hebat. Kak Hanim tertunduk menahan desakan hatinya. Ku angkat dagunya perlahan-lahan hingga ia mendongak memandang ku. Matanya kini separuh terbuka. Bibirnya mekarnya. Terbuka. Ku kucup perlahan-lahan dan mengeluarkan lidah ku mencari sasaran – pusaran lidahnya. Kak Hanim membuka mulutnya semacam mengizinkan. Kucupan kami amat mesra sekali dan tindak balas kami amat terangsang. Terasa suatu gelombang seakan memukul dada ku.

"Kak Hanim …" panggil ku. Dia hanya bersuara halus menyahut.. hhhhmmmm..." Kak Hanim baringgg…??" perlahan-lahan suara ku. Lalu ku baringkan dia dengan berbantalkan lengan ku. Aku renung mukanya puas-puas. Aku tatapi kejelitaannya yang sungguh mengkhayalkan ku. Kali ini baru aku dapat menatap wajahnya yang sedemikian indah. Kejelitaannya waktu rambutnya mengerbang sebegitu menambah seksinya. Puas-puas. Dalam keadaan rela dan dalam suasana yang amat berbeda. Kami seakan-akan berada dalam suatu alam yang sangat asing.

"Kak Hanim nak Mad buat macam ini?" Aku bertanya kepadanya. Dia hanya menjawab dengan rengekan panjang yang lemah. Aku usap dadanya dan aku kucup lidahnya perlahan-lahan. Dia membiarkan dan bertindak seolah menunjukkan riaksi yang mengizinkan. Tenang.

Aku terus mengusap buah dadanya dan memusar-musarkan puting susunya. Tangan Kak Hanim masih mengusap-ngusap batang ku yang kini sudah menunjur panjang dan membesar. Memang batang ku ini panjang hampir 61/2 inci dengan kepala nya besar dan warna kemerah-merahan.

Ku teruskan menjelajahi leher dan dadanya. Aku terhenti di puting susunya. Aku kucup dan dan usap-usap dengan lidahku sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya yang lagi satu. Mengkal dan kental.

Aku terasa smakin berani. Kami mengikut desakan nauliri seks yang memang ternyata aku punya daya yang amat kuat. Aku dah tak peduli samada Kak Hanim adalah kakak ipar ku dan isteri abang ku. Malah, perasaan ia milik abang ku itu menjadikan aku sangat berahi dan bernafsu... kerana berjaya menundukkan seorang wanita anggun kepunyaan abang ku.

Kedewasaannya itu yang menjadikan aku lagi terangsang!....Aku dapat merasakan kemuntukan payudaranya yang pejal dan kental itu. Selama ini aku hanya dapat mengkhayalkan saja. Dalam angan-angan. Kalau tengok pun, cuma diluar baju. Kini, aku dapat meramas-ramas dan mengulitnya dengan ganas. Lama aku menikmati rasa ganjil yang menyerap kedalam darah ku itu.

Suatu perasaan menjalar kedalam tubuh ku. Aku merasakan bahawa itu adalah penyerahan yang tulus. Ikhlas. Murni. Dalam kepalaku bersarang dengan 1000 tandatnya, bagaimana abangku menguliti tubuh seindah ini. Kononnya mereka tidak bersesuaian hidup kerana tidak peduli dengan tuntutan nafkah batin seorang isteri.

Perasaan itu menjadikan aku berhati-hati, berlembut dan berlunak-lunak, penuh perasaan. Ternyata, kami seakan-akan terbuai kedalam alam lain.

Aku tengok Kak Hanim mengeliat. Aku biarkan dia menikmati apa yang aku lakukan itu. Kalau itu mampu memberi dia suatu nikmat, biarlah aku lakukan untuknya. Kami tidak lagi bercakap apa-apa. Dia juga begitu. Aku dengar suara halusnya mengerang. Aku biarkan dia begitu seolah memberi ia kebebasan menikmati runtutan rasa yang sedang dinikmatinya itu.
Sambil itu aku dengar dia memanggil nama ku perlahan-lahan. Angin penghawa dingin di bilik itu berhembus menyegarkan.

"Maddd… panggil nama akak..... "Hanimm" saja, yaaaaa!" ujarnya bagai tersekat-sekat. Tangannya mengerapai mahu memegang ku. "Sayanglah pada Anim.. Maddd..... " sambungnya.

Waktu aku merasa diri ku seakan-akan diberinya tauliah. Suatu penyerahan. Suatu hakikat yang benar, aku berusia lebih tua darinya. Aku sudah tiga pulugan. Kak Hanim hanya 25 tahun. Tetapi aku harus memanggilnya ‘kakak’ kerana dia adalah isteri abang ku.

Ku jawab dengan selamba, "Sayanggg, Mad sayang pada Anim…….!!’ jawab ku dengan nada memanjakan. Dipegangnya rambut ku. Di wajahnya terserlah suatu keceriaan. Suatu kelegahan. Suatu penyerahan kasih dan sayang. Suatu harapan. Kami sama-sama faham. Tidak ada lagi keraguan.

Aku mulai menggerakkan muka ku kearah perutnya yang putih melepak itu. Aku usap-usap dengan lidah ku. Dia makin merangkulku. Kak Hanim membiarkan. Merelakan. Sebaliknya, dia menyambut dengan rengekan gembira. Geli mungkinnya.

Aku rapatkan mulutku ketelinganya. Perlahan-lahan ku bisikkan ke telinganya, "Animm… Mad buka ya...???" sambil mengusik selimutnya. Dia hanya memeluk ku, kemudian melepaskannya. Aku usap perutnya yang tegang dan licin itu. Aku lihat dia kegelian.

Aku balikkan dia menungkup ke perutnya. Perlahan-lahan. Dia menurutnya dengan lembut dan perlahan bagaikan malas. Tubuhnya kian melemah. Ku balikkan tubuhnya menoarap. Aku cium belakangnya, bermula dari tengkuknya hingga ke pinggang. Ku singkap seluruh tubuhnya. Seluruh tubuhnya yang melepak itu terdedah. Bertelanjang bulat. Kemudian aku usap pepejal punggungnya yang putih melepak itu. Aku ramas-ramas.

Perlahan aku buka kangkangnya. Perlahan-lahan hingga terbuka luas. Aku usap-usap pepejal punggunya sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya perlahan-lahan. Dia membiarkan saja. Aku telentangkan ia semula. Oh…..demi terpandang saja bahagian yang paling sulit ditubuhnya itu, debaran dada ku kian mengencang semula. Hebat. Keras sekali degupan jantung ku. Kak Hanim tidak bergerak lagi. Matanya tertutup.

Aku usap-usap bahagian yang paling sulit dalam tubuh Kak Hanim. Ku uliti. Ku lihat bulu kemaluannya. Agak tebal juga dalam bentuk segi tiga. Di bawah bulu itu terdampar rekahan nonoknya yang tembam. Memang tembam. Indah. Menggiurkan. Nampaknya macam berlendir basah. Dia membiarkan aku melihat dan mengamatinya. Kak Hanim tidak malu lagi. Betul-betul dia tidak merasa malu lagi. Bermakna penyerahannya sudah sampai ke tahap menyerahkan segala-galanya. Tidak seperti mula-mula tadi.

Ku lihat bahagian sulitnya amat bersih di bawah cahaya lampu yang separa muram itu. Aku terpaku. Terpegun bagai tidak tahu apa yang aku lihat. Aku tatap muka Kak Hanim. Kemudian, bagai tidak sabar, aku tekapkan muka ku kebagaian sulitnya itu. Ku pusarkan hidung ku ke ruang liang kemaluannya. Berlendir dan berbau. Baunya amat merangsangkan. Bau cecair dari tubuh sulit wanita. Bersih dan merangsangkan. Terasa bau syahdu yang khas. Merangsang syahwat.

Kak Hanim menolak kepala ku. Seolah-olah dia tidak membiarkan aku menciumi bahahagian kemaluannya yang sudah terdampar dimuka ku. Tapi aku terus memegang pinggangnya dan memaksakan hidungku bermain-main dicelah rekahan yang sedang mengeluarkan madu.

Ku cium dengan nafas panjang. Aku cium puas-puas. Aku dapat merasakan suatu perasaan yang amat indah suci dan bersih. Aku bukakan kedua-dua pehanya. Dia seakan-akan membantu ku dengan membukanya lebih luas lagi.

Aku angkat kedua-dua lututnya berdiri. Ku tolak ke dadanya. Kini bahagian sulitnya terangkat. Terdedah. Luas. Makin nampak rekahan nonoknya. Betul-betul jelas. Nyata. Aku cium puas-puas bahagian kemaluannya. Suatu rasa meransang menyerap keseluruh tubuh ku. Aku menekapkan mukaku disitu. Lama juga. Bernafas dan menghembuskan nafas di bahagian itu. Ku sungguh-sungguh menikmati bau yang sesuci itu. Tangan ku mengusap rambut-rambut halus dibahagian atasnya. Aku usap-usap. Perlahan-lahan.

Bagaikan mengerti, aku keluarkan lidah ku dan mencecap ruang rekahan yang ku selak dengan kedua jari ku. Ku lihat lendirnya banyak disitu. Dibahagian atasnya tersentil ketulan daging yang berwarna kemerah-merahan. Kelopak dalam kemaluan Kak Hanim berwarna merah jambu mawar kepucat-pucatan. Demi terselak begitu aroma nonok Kak Hanim kian menerkam hidung ku.

Dengan tidak terfikir apa-apa lagi, ku jelirkan lidah ku, lalu ku usap dengan hujung lidah - bagai mahu merasa sesuatu yang nikmat dengan sentuhan panca indera rasa. Aku lekatkan lidah ku ke celah retakan itu dengan berhati-hati. Lidah ku menembusi liang yang bagai tertutup itu. Kini lidah ku menjelajah seluruh daerah pendalaman liang itu.

Liang ghairah itu adalah kepunyaan abang ku. Tetapi kini aku sedang menawannya. Malam ini aku punya. Sentuhan hujun lidahku ke daging kenyal lembut membuatkan Kak Hanim tersentak bagai orang tersedan. Lalu ku mainkan lidah ku. Mantap dan perlahan-lahan. Waktu itu aku rasa tidak ada apa yang menjemukan. Segala-galanya bersih. Suci. Kak Hanim menggeliat . Aku dengar dia mengerang berkali kali dan terus mengerang.

Suatu tanda nikmat kepadanya. Aku biarkan supaya dia menikamatinya beberapa lama. Aku mahu dia menikmati perasaan itu setelah lama dia tidak bersenggama dengan abang ku. Kalau itu boleh memberi ia suatu nikmat, aku lakukan.

Lama aku lakukan begitu. Ku lentuk-liukkan hujung lidah ku bagai anak kucing menjilat susu. Tidak tahu berapa lama. Sepanjang aku melakukannya, Kak Hanim bagaikan terpukau. Aku juga. Bila aku bertindak, dia memberi riaksi. Kami saling memahami riaksi itu. Sebagai petanda.

Sebentar kemudian aku bangun. Berdiri diatas lutut ku. Aku lunjurkan lututnya lulus bagai tidur. Aku susun beberpa biji bantal di kepala katil. Aku angkat perlahan-lahan tubuhnya yang gebu-montok itu. Ku rasa ia berpeluh. Sekujur tubuh Kak Hanim lemah. Kaku. Aku sandarkan dia dengan kemas dibantal yang tersusun itu. Dia membantu ku dengan bersadar kemas sambil matanya terpejam. Nafasnya turun naik kencang.

Kini Kak Hanim ku sandarkan di birai katil. Bersandar dengan keadaan tubuhnya yang selesa. Kedua-dua belah tangannya aku letakkan di kepalanya dalam keadaan berpanca, ku jadikan sebagai bantal untuknya.

"Animm.... dah tempted?" tanyaku. "Mhhhhhhh.." dia mengerang panjang.

Tubuh Kak Hanim bersandar dengan keadaan cukup teransang. Kedua-dua belah tangannya ku letakkan dikepala dan keadaannya berpanca, ku jadikan sebagai bantal. Posisi ini melentikkan dadanya. Lututnya yang berlunjur rapat itu aku tegakkan perlahan kearah dada. Kepalanya mengiring ke kiri kearah cahaya lambu suram ditepi katil model ‘Classic’ bersalun warna tembaga itu.

Cahaya lampu itu memancarkan sinar yang meransang seri wajahnya. Wajah Kak Hanim seakan menyala kemerah-merahan. Matanya tertutup rapat. Nafasnya tenang tapi kencang. Kak Hanim tidak bergerak. Cuma aku yang mengatur segala-galanya dan dia memberi riaksi yang merelakan saja.

Perlahan-lahan aku angkat lututnya yang lurus berlunjur itu mendakap dadanya. Rapat. Aku kucup mulutnya berulang-ulang kali - puas-puas. Aku terus meramas buah dadanya. Dia membiarkan saja. Kak Hanim betul-betul dalam keadaan merelakan. Malah jelas dari wajahnya, bukan saja ia merelakan malah menikmati keadaan yang berlaku. Waktu itu, apa yang aku lakukan itu amat merangsangnya. Ia tidak langsung membantah, malah lebih banyak membiarkan. Merelakan.

Ku buka lututnya perlahan-lahan dan mendakapnya kemas-kemas. Aku teruskan mengucup lidahnya. Aku berbisik ditelinganya, perkataan ‘Sayanggggg…Anim rela…???’ untuk kesekian kali. Aku kucup lehernya, menjelajahi antara dua buah dadanya; berhenti disitu - menghisap puting susunya. Ku jelajahi perutnya, memusarkan pusatnya dengan lidahku. Dengan hati yang paling ghairah, aku terus mencium bahagian tundun ‘kemaluannya’.

Kak Hanim bagai kaku. Dia tidak bergerak lagi. Pun tidak melarang ku. Melihat riaksinya begitu, seolah-olah dia menyerahkannya segala-galanya untuk ku nikmati. Ia memberi ku suatu nikmat yang paling tinggi. Dia juga memerlukan itu.

Bagi kami segala-nya bersih waktu itu. Anggota fisikal dan perasaan kami. Bersih bagi ku waktu itu. Aku cium, dan cium dengan penuh ghairah dan nikmat. Lidah ku bagaikan otomatis, tahu berbuat sesuatu yang dinikamti oleh Kak Hanim. Ku usap belahan pantatnya yang kini sedang digenangi air ‘nikmatnya’.

Kini, Kak Hanim bagaikan terkulai layu. Seluruh tubuhnya sudah bertelanjang bulat dan juga aku. Hanya nafasnya saja yang nampak berombak deras. Herangan dan rengekannya kian terdengar seakan-akan memanggil ku. Aku rasa kepala ku diusap-usap-usapnya, rambut ku disisirnya. Sebelah tangannya sedang memegang birai katil bereka bentuk ‘Classic’ itu. Erat sekali. Terdengar dia bagai orang dalam kepedihan, suara nikmat yang amat tinggi.

"Ssssttt....sssssstttt ..uuuhhh.....Mad, Maddd..... Aniimmm...." Kak Hanim mengerang panjang. Mengetahui ia sedang merasa tingkat nikmat yang tinggi seperti itu, penuh dan sangat-sangat mengkhayalkan begitu - aku teruskan mengusap dan menjelajahi bahagian rahsia dalaman yang sentiasa tersembunyi itu dengan lebih garang lagi. Ku pentikkan lidah ku dan aku tenyehkan lidah ku kebahagian daging tersentil itu. Kelentitnya. Aku rasa dengan lidah ku daging itu kian mengeras. Aku usap-usap dengan hujung lidah ku. Amat mengasyikkan. Lama sekali aku lakukan.

Untuk memberikan ia nikmat sepenuhnya, aku jelejahi keseluruhan ‘dalaman’ itu, dari atas kebawah, dari bawah keatas. Berulang-ulang kali. Farajnya makin berlendir banyak. Bau aroma kemaluan seorang wanita makin meransang ku.

Sebentar, aku berhenti di ketulan daging yang kian mengeras di situ. Aku dapat rasakan seluruh tubuh nya bagai menggeletar, menggelepar dan kegelian. Kak Hanim menggeliat. Tangan ku kian kuat memaut punggangnya, sambil itu jari-jari ku menggentel puting payudaranya.

Nikmat. Aku tumpukan perjhatianku mengusap dan menggentel kelentitnya untuk beberapa ketika. Kian lama aku lihat Kak Hanim bagaikan kegelian yang teramat sangat. Aku mengerti sekarang, klentit Kak Hanim adalah pusat syahwatnya – suatu punca nikmat kepadanya. Aku terus mengusapnya. Biarlah dia merasakan suatu tingkat nikmat yang tertinggi dan terangsang disitu. Aku terus lakukan begitu.

Kemudian terdengar Kak Hanim menyeru nama ku ......."Maaddd....." sambil itu kepalanya bergolek kekkiri- kekanan. "Animm nak puaaassssss, Madddd......" katanya dengan nafas mengencang. Makin itu makin aku menjilat dan memainkan kelentitnya dengan gigi ku.

"Ah.....mhhhh....Maddd....... Madddd.....Maddd!!" Kak Hanim menggelapar. Makin aku pegang pinggangnya dalam pelukan ku dan menjilat dengan rakus. Peha Kak Hanim seperti berhempas pulas. Mengejang. Kakinya menerjang ke kiri ke kanan. Tangan ku pula kian mengganas; meramas-ramas buah dada Kak Hanim yang makin mengkal menegang.

Makin lama makin rengekkan Kak Hanim kian kuat memanggil nama ku. Rambutku digenggamnya erat sekali. Sekejap digenggamnya rambutku kuat-kuat; dan sekejap dilepaskannya. Aku rasa tangannya terjatuh ke tilam. Ia tidak berdaya lagi. Ia bagaikan letih, lemah dan seakan tidak memberi rangsangan kepada ku lagi. Hanya aku yang cukup-cukup terangsang. Terangsang hebat. Ku lakukan olahan begitu sehingga dia seakan reda dari menggeliat.

Melihat keadaanya yang tidak terkawal itu, aku bangkit dan mendakapnya. Aku peluk Kak Hanim kemas-kemas. Aku rapatkan muka ku ketelinganya. Aku berbisik ke telinganya perlahan-lahan dengan suara yang terketar-ketar, "Animm endak Mad buat sekarangggg…?" Pertanyaan ku untuk kesekian kali.

Kak Hanim hanya diam. Aku ulang dengan nada yang spontan paling romantis dan penuh kasih sayang dan kemanjaan. Sambil itu aku usap-usap lengannya. Aku lihat dia seakan-akan hendak membuka matanya, tetapi kemudian tertutup semula. Aku jadikan itu sebagai sebagai pertanda bahawa ia telah memberi keizinan.

Dia hanya mengerang menyebut nama ku panjang-panjang. Perlahan-lahan. "Maddd.....sayang Anim...sayang kat Animm...Maddd...!!" rengeknya.

Melihat itu, segera aku melucutkan seluruh kain yang melekat ditubuh kami. Kini, kami bagai dalam keadan seperti waktu lahir kedunia dulu. Kami berdua. Aku pegang tangannya. Aku sentuhkan tangannya ‘ke senjata rahsia’ ku - seolah-olah memberi alamat kepadanya bahawa aku juga merelakan Kak Hanim memegang dan menyentuh seluruh tubuh ku hingga kebahagian sulit ku ini. Aku mahu dia merasakan bahawa aku juga adalah merelakan diri ku. Untuk miliknya. Sebagai haknya.

Aku unjukkan tangannya kearah senjata ku. Dia mememangnya. Digenggamnya, tapi tidak menggerakkan tangannya. Aku kucup buah dadanya semula. Aku usap-usap pangkal lengannya hingga kepinggang dan terus kebawah - dan terus kecelah belahan rahsianya itu. Aku gentel-gentel dengan lembut dan bersahaja. Aku lihat Kak Hanim bagai tidak sedarkan diri. Terlena. Lemah. Aku teruskan begitu. Tangannya masih memegang ‘senjata’ ku. Erat sekali.

Melihat pertanda terakhir itu, perlahan-lahan aku dakap dia kemas-kemas. Aku selak beberapa helai rambutnya yang terhurai menutupi dahinya. Kini mukanya dapat ku lihat dengan sepenuhnya. Mukanya menghala ke arah ku. Kami seakan-akan berpadangan walaupun matanya hanya antara terbuka dengan tidak.

Aku terus mengucup mulutnya, menghisap lidahnya seolah-olah itu lah ciuman terakhir bagi kami. Lama sekali. Dia membalas bagaikan tidak mahu melepskan kucupan kami. Aku letakkan tangannya semula kebelakang kepala nya. Terkulai semula.

Ku lihat Kak Hanim sudah sedemikian lemah. Aku peluk dia. Erat-erat. Aku masukkan kedua-belah tangan ku melalui bawah pangkal ketiak lengannya yang terkulai dan tidak bermaya lagi itu. Aku rangkul bahunya. Aku bisikkan kepadanya hasarat ku … Dia tidak menjawab lagi. Tidak ada riaksi lagi. Dia tiak menjawap. Kak Hanim semacam hilang dari alam ini.

Dalam keadaan sekujur tubuhnya bagaikan terdampar dalam keadaan bersandar itu; aku dapat melihat suatu keindahan bentuk anggota sebuah tubuh seorang insan yang sangat jelita. Mukanya tenang bagai tidur, tangannya terkulai, pehanya terbuka luas - terbentang bagai menyatakan keindahan semulajadi yang teranugerah kepadanya. Tidak dapat ku bayang kejelitaannya waktu itu. Kulitnya amat bersih. Licin. Termenung aku sejenak menikmati keindahan yang mempesonakan itu. Terpegun. Bagaikan terpukau.

Adakah aku ini bermimpi? Bagaimana aku dapat melihat sebuah tubuh yang begini indah? Bagaikan aku terhayun kesebuah alam yang amat indah, permai, tenang, mengasyikkandan; penuh ghairah. Tidak puas aku memerhatikan setiap bahagian tubuhnya yang begitu indah dan sempurna. Sempurna sesempurna-purnanya.

Dan tubuh ini adalah sebatang tubuh yang merelakan. Merelakan aku berbuat sekehendak ku. Walaupun aku boleh berbuat begitu, tetapi perasaan ku bukan segelojoh itu.

"Aku harus melakukan sesuatu dengan rasa pertimbangan kasih… sayang.. dan saling menikmati" ujar ku dalam hati yang amat mengasihi. Dalam aku terlalai itu, aku usap-usap bahagian "sulit" ku kecelah lipatan "rahsia" Kak Hanim yang kini sudah terdedah. Basah kuyup hingga kerambut nonoknya. Kak Hanim sudah hilang malunya, bertelanjang bulat dihadapan ku; adik iparnya. Dunia kami bagai memukau.

Perlahan-lahan ku temukan anggota rahsia kami di situ. Kalau itulah keindahan terakhir dalam segerap permainan fore-play diawal-awal tadi....maka kini ini adalah peringkat terakhir dalam babak ini. Kami seakan-akan sedang menuntut suatu kebahagian dan nikmat sebenar, suatu kemuncak kasih, sayang, paduan perasaan ……. Biarlah aku lakukan dengan berhati-hati kerana Kak Hanim adalah seorang yang sangat lemah lembut. Ia seorang wanita dan aku seorang jejaka.

Ku gesel-geselkan kepala batangku ke celah nonoknya; hingga membasahi bahagian yang ku sentuh-menyentuh itu. Aku lihat Kak Hanim sudah cukup-cukup terlena. Terpesona.

Dengan suatu pergerakan yang sangat berhati-hati, aku cium nonoknya. Ku sedut kali terakhir. Kemudan aku merangkak ke celah antara dua pehanya. Aku tekan senjata ku perlahan-lahan ketempat yang sangat di jagainya selama ini. Liang farajnya dibasahi lendiri. Bahagian yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa kecuali suaminya, abang ku. Kini abang ku tidak ada dalam ingatannya. Aku berhasrat semoga aku akan dapat menggantikan abang ku untuk memberi kepuasan kepada kakak ipar ku.. kekasih ku.

Kini bahagian sulit kami bersentuhan semula. Sekali lagi. Tapi, kami adalah dalam suasana yang amat berbeda. Suasana rela merelakan. Dengan perasaan terhubung dan jujur, bersih. Sambil itu aku pandang mukanya. Aku nikmati keindahan dan kejelitaan wajah, riaksinya sewaktu batangkan masuk menyelinap ke liang sanggamanya. Memang Kak Hanim sedemikian murni dan jelita itu. Malah lebih jelita dari hari-hari semasa ia bersama ku. Berperjalanan kemana-mana.

Tekanan kepala ‘batang’ ku yang besar itu ku lakukan dengan amat berhati-hati sekali, hingga agak sulit memasukkan liang anggota setubuh Kak Hanim walaupun kali kedua. Ku lihat matanya bagai menahan pedih. Lalu ku geselkan biar licin dengan lendir diruang cipap Kak Hanim.

Kemudian aku tujukan semula. Terasa masuk sedikit kepala batang ku. Ku unjulkan perlahan-lahan hingga masuk sebahagian kepala batang ku. Spontan itu, diikuti pula dengan tenaga yang sungguh luar biasa dari dalam diri ku. Sedikit demi sedikit tenaga itu menguat. Dan Kak Hanim seakan-akan tidak merasai sesuatu yang tidak mengizinkan aku berbuat begitu. Ia tidak membantah. Merelakan.

Aku tekan lagi kedalam sambil merangkul tubuhnya agak kuat sedikit. Kini batang ku sudah masuk hingga celus kepalanya. Kemudian aku tekan lagi ke dalam. Ku tarik perlahan-lahan keluar. Cuma anggaran dua inci sahaja – takut ia akan memberi ketidakselesaan kepad Kak Hanim.

Aku terus merangkul dada Kak Hanim kedada ku . Ku kucup mulutnya dan ku hisap lidahnya. Dia membiarkan sambil memberi tindak balas yang memberansangkan. Aku mulai menghenjut-henjutkan punggung ku menyorong tarikh konek ku yang tegang bagaikna kayu keras. Aku lihat Kak Hanim menggeliat. Dia menarik nafas dan menghembuskankan. Pendek-pendek dan pantas. Aku sudah dapat merasakan suatu riaksi yang menjelaskan nikmat kepada nya.

Ku rangkul bahunya lebih kuat dan erat lagi. Aku rapatkan tubuh ku ketubuhnya. Aku padukan tubuh kami. Aku tekan lebih dalam lagi. Aku diamkan sebentar. Ku lihat ia membuka matanya agak luas memandang ku. Seolah-ia mahu mempastikan bahawa seungguhnya ‘aku’ lah yang memeluknya. Di renungnya aku. Mulutnya agak terbuka. Lalu dengan pantas ku kucup bibir yang mekar itu, terus lidah kami berhisap-hiapan. Aku kulum dengan lahap.

Aduhhh...kejelitaan Kak Hanim sebagai Paragawati tercantik amat mempesonakan. Mukanya kini kemerah-merah. Memang dia seorang yang sangat jelita lebih-lebih lagi dalam keadaan begitu.

"Animm.....ini Madd...sayangggg…" bisik ku. Perlahan-lahan bagi memberi kepastian kepadanya. Dia menjawab…"Mmhhhh….. " saja. Memanjang bunyi rengekannya; hingga lenyap. Aku tekan batang ku perlahan-lahan kedalam… Kak Hanim membals dengan rengekan yang halus, memanggi nama ku. Suara lunaknya menjadikan kami kian merasa terpadu.

Setelah batang yang lebih 6 inci itu terbenam ke dalam lubang nonoknya, mulai aku menyorong-tarik batang ku perlahan-lahan. Tindak balas darinya memberi aku rangsangan yang amat menghairahkan. Kak Hanim menggeliat. Rengekannya makin kuat.

Kini kami betul-betul sedang melayan keadaan yang sama dan satu hala. Kami seakan-akan duduk dalam suatu alam yang sangat indah. Berlayar dalan satu bahtera. Kami mengharungi sebuah lautan yang sangat permai, dihembus angin sepoi yang amat nyaman dan mengasyikkan. Kocakan perasaan yang kami nikmati sungguh-sungguh jauh berbeda. Walaupun kami pernah berdua-dua di mana, tapi perasaan kali ini cukup indah.

Aku berhasrat mahu memberi kepuasan tertinggi untuknya. Kerana itu aku perlu menahan pancutan air maniku supaya jangan keluar terlalu cepat. Ku perlahankan hayunan ku.

Aku angkat tubuh Kak Hanim lalu ku balikkan menungkup. Aku atur dia supaya menungging. Doggy-sytle. Dia menurut dengan lembut dan perlahan bagaikan malas. Tubuhnya kian melemah. Aku cium belakangnya bermula dari tengkuknya hingga kepinggang. Kemudian aku usap pepejal punggungnya yang putih melepak itu. Aku ramas-ramas. Sesekali ku cium dan gigit-gigit. Aku usap-usap pepejal punggunya sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya. Dia membiarkan saja.

Kak Hanim dalam keadaan menungging. Punggungnya yang lebar dan pejal itu menyerah. Tangannya memegang birai katil. Perutnya ku sendal dengan bantal. Oh….. demi terpandang saja bahagian sulitnya, hati ku makin berdebar. Ku lihat, duburnya – anggota yang paling sulit ditubuhnya itu, ku ulas-ulas dengan jari. Dia merengek dan mengelinjang kegelian. Debaran dada ku kian mengencang. Hebat. Keras sekali degupan jantung ku. Kak Hanim tidak bergerak lagi.

Aku usap-usap bahagian itu. Aku terpaku. Terpegun bagai tidak tahu apa yang aku lihat. Aku tatap muka. Kemudian, bagai tidak sabar, aku tekapkan muka ku kebagaian itu. Aku cium duburnya. Ku jelirkan lidah ku. Aku jilat duburnya. Lumat. Kak Hanim mengerang. Aku lorotkan lidahku hingga ke libang vaginanya yang basaj. Ku ulit silih berganti antara dubur dan lubang kemaluannya.

Kak Hanim pasrah. Aku cium puas-puas. Aku dapat merasakan suatu perasaan yang amat indah dan bersih. Aku bukakan kedua-dua pehanya. Dia seakan-akan membantu ku dengan membukanya. Lebih luas lagi. Ku gigit-gigit daging punggungnya. Ku ramas-ramas. Sambil itu tangan ku memainkan kedua-dua buah dadanya. Ku gentel putingnya.

Kak Hanim mengikut saja apa yang aku buat. Dia seperti anak patung yang tidak bernyawa. Pasrah. Nafsu syahwat sudah menguasai kami.

Perlahan-lahan aku angkat lututnya menjongkok berdiri. Kini bahagian larangan itu betul-betul jelas. Nyata. Aku cium puas-puas. Suatu rasa aroma meransang menyerap keseluruh tubuh ku. Aku menekapkan muka ku di situ. Bernafas dan menghembuskan nafas di bahagian itu. Tangan ku mengusap rambut-rambut halus di bahagian atasnya. Aku usap-usap. Perlahan-lahan.

Bagikan mengerti, aku usap dengan lidah ku - bagai mahu mersai sesuatu yang nikmat dengan sentuhan. Aku lekatkan kepala konek ku kecelah retakan itu. Berhati-hati. Ku gesel-geselkan. Kak Hanim menggeliat . Aku dengar dia mengerang berkali kali dan terus mengerang. Suatu tanda nikmat kepadanya. Aku biarkan supaya dia menikamati nya beberapa lama. Aku mahu dia menikmati nya. Kalau itu boleh memberi ia suatu nikmat, aku lakukan. Lama aku lakukan itu. Tidak tahu berapa lama. Sepanjang aku melakukannya, ‘Ntie Yam" bagaikan terpukau. Aku juga. Tapi akan bertindak, dan dia memberi riaksi.

Kami saling memahami riaksi itu sebagai petanda. Sebentar kemudian aku bangun. Berdiri diatas lutut ku. Kedua-dua belah tangan memegang pinggangnya. Kuat Posisi ini melentikkan punggungnya. Menyerah. Matanya tertutup rapat. Nafasnya tenang tapi kencang. Dia tidak bergerak. Cuma aku yang mengatur segala-galanya dan dia memberi riaksi yang merelakan saja.

Perlahan-lahan dalam keadaan menungging itu, ku tancapkan kepala konek ku ke liang kemaluannya. Ku rasa seperti tersepit. Ku gesel-geselkan biar belendir. Setelah itu ku tekan. “Pllloooss…” kepala konek sudah masuk sekerat. Perlahan-lahan ku lorot masuk ke dalam lubang vaginanya yang ketat. Ku mula masukkan lagi. Kemudian tarik. Ku sorong dan tarik.

Dengan kekencangan yang yang seimbang, taip-tiap pergerakan kami adalah disusuli dengan rasa nikmat. Nikmat itu meningkat dari satu gerak ke satu gerak. Kian meningkat, kian itu pula kami saling bertindak-balas. Dalam setiap tindakbalas itu, kami makin ghairah dan merangsangkan. Beberapa ketika berlalu.

Pada mulanya kami berlayar dengan penuh tenang, teratur dan saling faham-memahami dan penuh timbang rasa. Kadangkala bertemu dengan ombak-ombak kecil. Kami terus berkucup-kucupan. Kucupan ku menjelajah ke dada, menyusuli puting susunya yang montok, menyentuh kulit perutnya yang licin itu.

Aku teruskan menggomol seluruh tubuh Kak Hanim. Buah dada, puting susu, celah ketiak, tengkuk, lubang telinga, semua! Makin ku rangkul tubuhnya makin aku merasai nikmat yang meningkat dengan perlakuan begitu. Makin rata-rata tubuhnya ku sentuh, raba, usap dan kucup. Sekali sekala aku gentel kelentitnya. Macam terpijak api, Kak Hanim menggelintin. Terlonjak. Dia mengerang.

Aku lihat dia makin memberi riaksi. Makin kuat goyangan tubuhnya. Ia bagai menggeliat-geliat. Makin itu aku perkukuhkan pelukan ku. Aku rangkul sekujur tubuhnya. Dia juga begitu. Makin erat pelukan ku. Dia juga begitu. Kami saling berpaut. Memang kami menjadi semacam satu tubuh.

Makin garang gerak-geriku makin itu pula kuatnya Kak Hanim menyambut gerak-geri ku kencang. Ia membalas. Seolah-olah waktu itu segala nikmat yang kami rasai adalah untuk kami berdua. Waktu itu terasa wujud suatu perhubungan rasa dan perasaan yang mendalam. Aku terus menghenjut dengan penuh nafsu; tetapi sangat berhati. Persetubuhan kami penuh dengan rasa kasih sayang dan
cinta. Tidak ada gesaan atau paksaan. Segala-galanya adalah atas kerelaan semata-mata. Nikmat yang kami rasa itu sungguh membahagiakan.

Kini sebahagian konek ku yang lebih 6" panjang dan sebesar lengan anak baru lahir susuknya itu sudah terbenam diruang nonok Kak Hanim. Kali ini cara menungging. Belum lagi keseluruhannya. Tidak ada sesuatu yang ganjil bagi kami. Kami merasa bahawa kami ingin berkongsi untuk memiliki sesatu yang kami ada. Kami merasa ingin memiliki sesuatu keindahan. Keindahan itu kian terhampir.

Tindakbalas antara kami kian kencang. Bagi ku, segala-gala yang ada ditubuh Kak Hanim, setiap inci dan bahagian tubuhnya adalah untuk ku, untuk aku miliki. Begitu jua dia. Perasaan ini sangat murni. Kami saling seru-menyerukan dan memanggil-manggil nama masing-masing semasa sendiri. Kucupan kami kian erat. Pergerakan ku kian kencang. Aku bagai hilang pertimbangan.

Kak Hanim menyambut henjutan punggung ku dengan reaksi yang merelakan. Malah disambutnya dengan gerakan yang lebih memanaskan. Pantas… pantas bagai kuda perjuangan sedang berlari kencang. Bagi memacu kehadapan. Ke satu hala, destinasi yang sama ingin ditujui.

"Ahhhhh.... arggggghhh..... ffffffffff... uuuuhhhh.... MMaddd...!! Animm... tak tahan Maadddd... Animm...... nnnnnaaakkkkkkk ..... pppppuuuuuuuaaaaassss..... MMMaadddd...!!" Kak Hanim mengerang dengan suara yang panjang. Ku biarkan dia melayani perasaan itu. Sambil itu aku henjut lagi. Henjutan ku kian mengencang dengan konek ku yang kian keras. Ku tonjol ke kiri ke kanan dengan menggoyangkan penggul ku. Ku lihat Kak Hanim juga berbuat begitu.

Ku rasa air lendir mengalir ke buah pelir ku. Aku dapat rasakan, Kak Hanim sedang menikmati penyerahan nya yang sangat-sangat ikhlas. Kami layani perasaan itu dengan penuh nikmat. Bagi kami tidak ada lagi sebarang rintangan yang enghalang. Tidak ada. Segala-galanya adalah untuk kami. Kami berdua saja.

Tiba-tiba aku rasa Kak Hanim seakan-akan merangkul birai katil dengan kuat. Mula-mula tidak sekuat itu, tetapi makin perlayaran kian menongkah arus deras, Kak Hanim makin kuat merangkul. Nafasnya kian pantas. Pantas benar. Rengekannya sudah meninggi. Dia memanggil-manggil nama ku dengan lebih kuat lagi bagai mau meminta suatu pertolongan yang tidak dinyatakan maksudnya. Aku panggil dia. Aku seru dengan nada panjang.

Kak Hanim Tidak putus-putus menyeru nama ku "Maadd…. sayanggg… Puaskan Aniimm…. Maddd... Animm nak puassss..... MMMaadd..!! " Dia bagai mengharapkan sesuatu dari ku. Suatu pemberian dari seorang jejaka sejati.

Imbauannya menjadikan aku merasa bahawa aku sudah jadi seorang lelaki yang sebenar. Bertenanga. Sekan-akan terbit "kelelakian" ku. Sifat ku sebenar. Seorang lelaki yang berupaya memberi ia nikmat yang diingininya. Seorang lelaki perkasa. Aku merasa bahawa akulah seorang lelaki gagah. Aku berdaya, berupaya. Tenaga ku diperlukan. Aku seorang jaguh. Aku seorang wira. Suatu yang anih, berbeda dari sebelum ini. Tapi aku tidak dapat mengawal perasaan itu.

Seakan-akan perasaan ku sudah bertukar menjadi seorang pelindung sejati. Suatu dorongan dalam rohani ku menunda-nunda ku supaya mengadaptasi karekter yang lebih bersifat ‘kejantanan’. Aku mesti mengusai keadaan ini. Aku seorang seorang wira. Seorang jaguh. Bagi waktu Kak Hanim memerlukan aku supaya bersifat begitu. Seorang ‘jantan’.

Secara spontan, aku kencangkan gerakan aku lagi. Aku rangkul tubuhnya dengan lebih teguh, erat, padat. Seakan-akan ia tidak mampu bergerak. Aku pula bagai tidak peduli. Aku rasa itu lah yang memberi ia nikmat bagi ku, dan dia. Aku lihat Kak Hanim kian menggelepar. Terkapai-kapai.

Nafasnya kian kencang. Makin ku pantaskan henjutan ku, makin itu pula Kak Hanim terkapai-kapai. Aku terus menerus menghenjut dengan pantas. Seolah-olah aku sedang mengemudikan sebuah bahtera yang dialun ombak besar setinggi gunung. Angin kencang pula dengan ganas menggoncang layar yang kini sedang terumbang ambing menahan hembusan angin yang tidak lagi bertiup lunak.

Kak Hanim kian kuat mengimbau nama ku. Memanjang saja nadanya…. Aku tidak lagi mampu menjawabnya. Seluruh tenaga ku, impian ku dan perasaan ku…… Ku pejamkan mata ku. Terbayang keseluruhan susuk tubuhnya yang jelita, indah. Aku anggap dia sebagai sebuah ‘keindahan’ yang sangat murni. Dan dia mahu aku menikmati keindahan itu.

Buah dadanya bergoyang. Ku gentel puting susunya. Nafasnya kian mengencang. Begitu juga aku. Ku lihat dia menggeleng-gelengkan kepalanya; kekanan - kekiri. Aku teruskan ‘henjutan’ tubuh ku yang amat mengasyikkan itu. Aku teruskan… teruskan… menusuk. Keluar masuk. Kian lama kian kencang… kencang….. Aku rasa aku juga sudah merasa hampir ke puncak gunung yang sudah sebegitu lama ku daki. Aku perlu menggunakan suatu tenaga yang paling perkasa untuk sampai kepuncak itu.

Nampak kepada ku, dan aku juga merasa suatu yang berbeda…. bahawa kami sedang bergerak pantas menuju ke destinasi yang kami tuju itu. Kian hampir. Makin itu makin aku bertenaga dan bergerak lebih pantas. Bagaikan orang yang akan sampai kegarisan penamat, aku gunakan seluruh tenaga yang ada pada ku. Peluh ku menyimbah keluar. Dan aku lihat Kak Hanim sudah cukup-cukup tidak bermaya… longlai.

Dan…. dan.. dalam suasana yang amat mengkhayalkan itulah… ku rangkul kedua-dua bahunya. Sekali gus aku henjut dengan sekuat tenaga ku.

"Ohhh.... Animm... Animm.... arrrggghhhhhh......!" air mani ku terpancut. Aku rasa sekujur tubuh ku bergelombang!! Mengombah-ngombah. "Argghhhhh.... sayang ohhh...!!...." Aku mengeluh. Kepala ku, ku sandarkan di celah tengukkan Kak Hanim.... Ku lihat dia bagai terdampar dan mulutnya terngaga. Dia membiarkan aku melakukan itu semua.

"Haargggghhhhh....ahargg...haargggg...!!" Kak Hanim bagai tercungap-cungap. Nafasnya tersekat-sekat.. Aku terpancut dengan tiba-tiba. Aku tekan habis-habis seluruh batang ku ke dalam. Ku tarik batang ku semula. Ku henjut masuk dengan kuat memacu menembusi liang yang sempit itu. Tipa-tiap kali aku henjut masuk ke dalam, tiap kali itu pula air mani ku memancut..! Dan tiap kali pula Kak Hanim berdengus. "Aaaargggggghh...arrghhhhh....!!

"Kaakkkk...hakkkk...!" Kak Hanim tersenggut-sengut. Tekaknya bagai tertekan-tekan. Aku tidak sedar apa yang aku sebutkan. Aku lupa diri. Kak Hanim pun begitu juga. Dia menyerahkan seluruh tubuhnya tanpa berahsia lagi. Kami tidak peduli apa yang kami lakukan, kami berebut-rebut menerima dan memberi.

Sekali dalam keadaan rasa yang sangat tergian...aku henjutkan punggung ku dengan kuat. "Aargggghhhhhhhhhhhhh...." pancutan ku yang terakhir itu sangat memberi kepuasan kepada ku. Mukanya memiring ke kana. Nampak kepada ku mata Kak Hanim terpejam. Nafasnya tersentak-sentak. Kami seakan-akan menyambutnya dengan penuh menghargai.

Pemberian yang terakhir dari ku - dan penerimaan yang terakhir buatnya …. aku lihat Kak Hanim menggelepar. Tangannnya memegang birai katil erat-rat. Aku terus berulang kali bagai berbuai-buai menggeluti tubuh jelita. Walaupun aku bersikap keras, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk hati, Kak Hanim ku lihat sangat puas.

Kami saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kami. Amat nikmati bagi ku yang memberi dan jelas juga - amat nikmat baginya sebagai yang menerima. Nikmat kami berdua. Untuk kami.

Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa ku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuknya. Seakan-akan ia tidak mahu melepaskan dia. Kak Hanim menggigit mengigit bantal.

Waktu itu, kami seumpama sudah sebati. Kami terdampar!! Lesu..lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kami longlai. Kami terus berpelukan. Erat-erat… Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Aku masih mendakap Kak Hanim. Ku balikkan tubuh Kak Hanim telentang. Kami berpaut antara satu sama lain. Kami ingin sama-sama kembali ke dunia kami yang penuh sadar. Kami mahu sedar bersama. Kami mau seiringan kembali kedunia sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang ku masih lagi dalam nonoknya.

Aku seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga dia. Aku tidak tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kami sama-sama seperjuangan. Kami sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan.

Kami terlena dalam dakapan itu....... berpelukan. Kami masih telanjang. Terkapai..terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana Abang angkat ku melakukan hubungan asamaranya dengan Kak Hanim hingga dia tidak ada perasaan langsung terhadapnya? Ada Kak Hanim dipergunakan cuma sebagai alat pemuas nafsunya saja, atau cuma untuk melampaiaskan keinginan yang didorong nafsunya seorang saja?

Aku tak taulah… Tapi Kak Hanim nampak cukup puas bersetubuh dengan ku! Ia mencapai klimaks orgasma bertalu-talu. Kami benar-benar bersatu….!!

Jam di dinding menunjukkan pukul 3.25 pagi. Bermakna lebih satu setengah kami berperanan. Itu adalah kali kedua untuk malam itu. Bagimana pula hari-hari mendatang?

8 comments:

  1. semua cerita2 kisah tutuh bini orang...bohong punya cerita...kalu nk bg stim pun rekalah cerita mmcm lain...meluatttt...

    ReplyDelete