Thursday, February 12, 2009

Pengalaman bersama Kak Zi

Nama dia.. Ustazah Zila. Dia ni bukan lawa sangat tapi, muka dia
bersih, licin dan yes..gebu, Dia ni pakai mekap sikit aja.. lipstik
merah.. dan bedak sikit kat pipi. Minyak wangi yang dia pakai sah..
minyak atar yang seakan akan bau wangi wangian jenama jenama yang
mahal.. Badan dia gempal sedikit.. maklumlah orang dah berumur. Tapi
tetek dia memang besar dan penuh. Aku panggil dia kak Zi aja sebab
umur dia yang sudah menjangkau lebih kurang 50 tahun. Oklah nak
jadikan cerita.. seperti biasa.. Kak Zi (Aku gunakan Kak zi ajalah..
lagipun tak baik aku gunakan perkatan uztazah dalam citer ni)So .. ari
tu dia datang awal sikit ke rumah aku. Dia kata dia tak sangka bas
yang dia naikki tu laju .. sampai dia naik takut. Aku hanya tersenyum
maklumlah drebar bas mini sekarang dah bawak bas bas yang panjang
lebar... Aku pulak meminta maaf sebab..aku lupa nak kasi tahu dia yang
anak aku tak ada kat rumah.

Anak aku balik rumah nenek dia..so, aku terpaksa menggunakan PR aku
lah .. supaya aku tak membuat kak Zi marah. Pabila aku beritahu dia
tentang perkara ini, ternyata dia menunjukkan perasaan hampa dia tak
dapat mengajar anak aku ari ni. Maklumlah, anak aku pon,PR kuat. Dia
dah mula sebati dengan Kak Zi. So Aku tak nak lah dia datang kosong
aja. Aku pun ajak dia masuk ke rumah aku. :Eh, Cik Lan Lan, er..er.
Kakak Wati mana? Tanya Kak Zi. Aku pon memberitahu yang bini aku kerja
ari tu, so Aku tinggal sorang aja."Alahai, bujang lah En. Lan ari ni
yer?" kata Zila dengan satu senyuman. Aku pun senyum kembali. So aku
offer dia minum.. memula.. dia tolak lepas aku pujuk.. dia pon
oklah..So aku pun pergi lah ke dapur membuat air. "Kopi O aja kak Zi"
dia tersenyum " tak apalah Cik Lan, Mudah Mudah murah rezeki Cik Lan
membuatkan air ni. Hilang rasa dahaga saya" kata dia.Te tiba, otak aku
mula memikirkan yang bukan bukan. Sewaktu aku ke dapur.. Kak zi duduk
di atas sofa.. Kain dia terselak sedikit menampakkan peha dia yang
agak gebu... Aku mencuri tengok sedikit.. lantas aku terhantuk kepala
aku kat dinding kat dapur aku .. hah berjalan tak pandang depan
lerr....Aku tersentak dan menggosok gosokkan dahi aku.. lalu
tersenyum.. termalu seketika.

Kak zi tetiba bangun dan meluru ke aku.. "Eh.. Cik Lan.. ap hal ni?
Sampai terhantuk masa berjalan" Aku tersenyum malu.. Nak cover line
lah nak katakan. " Eh. Cik lan.. apa hal ni? Kak Zi tersenyum melihat
gelagat aku. " tak ada apa apa Ka.. saya tersilap .. " Kata aku dengan
suara macho. Nak cover line konon. Kak zi senyum.. terus dia
melepaskan pegangan dia ke pergelangan tangan aku.. Aku terus ke
dapur.. Dah siap aku buatkan kopi.. aku menghidangkannya kepada Kak
Zi. "*sluuurp* Mmmmmmm sedap kopi ni Cik Lan.. Pandai Cik lan buat
kopi yek?" Ai.. kopi bujang aja KaK Zi..Kata aku. Lepaslah dahaga Akak
ni hah." Kata dia lagi. "Ah ah.. lepas dhaga kan Akak "Kata aku tanpa
memikirkan yang aku telah tersilap bukak mulut." Apadia Cik Lan? Apa
maksud Cik Lan?" tanya ka Zi..Aku sebenarnya tengah merenung kat kain
dia yang masih terselak .Kak Zi duduk dihadapan aku.. so aku dapatlah
nengok.. clear view.. panties dia yang berwarna skin color tu. Trus
Kak Zi menutup kangkangnya... sambil tersipu sedikit muka dia.. "
Wah.. cik Lan.. pantang di lepa! Mata! Gasak mandang aja!!! kata dia
sinis pada aku.. ":Er.. er.. hehehehee" aku tersengih..

Kak Zi pun jeling tersenyum sedikit.. Aku pun memberanikan sedikit
lagi diri aku.." Fikiran yang mengghairahkan mula membenamkan otak
aku..Kalau aku dapat makcik sorang ni pun.. ok jugak kan? bisik hati
kecil aku.. Memikirkan tentang apa yang aku akan lakukan jika aku
dapat main dengan wanita ini. Aku memang minat wanita dah berumur.. To
me.. mereka lebih seksi.. lebih menawan.. dan lebih memahami
perherakan serta permainan sex. Aku terus membuka mulut aku lagi..
kali ni..."Er.. air kopi ni aja ke yang boleh hilangkan dahaga?" tanya
aku dengan muka selamberr aja. Kak Zi. tersentak sekejap" er..er. apa
maksud Cik Lan? " Eh.. mana ada maksud apa apa? Saya hanya bergurau
saja.." kata aku,.. Terus Kak Zi meletakkan cawan dia kat atas coffee
table.. Dia bangun . Aku saspen.. Nak blah ke makcik ni? Aku
menyinggung ke perasaan dia? Tapi Kak Zi terus ke almari dimana aku
displaykan barangan yang aku collect sewaktu belajar di overseas
dahulu.. Dia melihat pula gambar bini aku. " Lawa bini Cik lan kan?"
kata dia menghayati gambar bini aku.. Anak cik lan pun tak kurang
manisnya" Kata dia lagi. Aku senyum aja. " Mestilah Kak Zi.. Baka dia
kan power" kata aku mencuba mendapatkan perhatian selanjutnya dari Kak
Zi. " Aik.. baka ke amenda? Ke situ pulak budak nih " tetiba Kak Zi
bersuara. "Bini Cik Lan ni.. sedang mengandung kan?" Anak kedua kan?
Tanya Kak Zi. Aku mengiyakan aja..:"Dah berapa bulan dah bini cik Lan
mengandung?" " 5 bulan kak" . " Oh.. makna nya.. Air naik kepala lah
cik lan?" kata Kak Zi sambil membontotkan aku. Aku terkedu sekejap. "
Er. Er. Maksud akak? " Lah.. tak kan itupun Cik Lan tak tahu... " Tadi
Cik Lan puas memandang kangkang akak.. ingat akak tak tahu? Air muka
Cik lan tu susah nak disembunyikan lah Cik Lan. Lepas tu, gaya Cik Lan
ni tak ubah macam orang yang tak lepuasan aja" kata Kak zi. Aku hanya
terharu.. tak terkata apa. Aku menggangukkan kepala aja,."Tapi, tadi
tu saya, er.. er.. bukan.. er." Kata aku tergagap gagap nak meminta
maaf keran curi tengok tadi. " Saya. Er..er bukannya..er."aku tergagap
gagap. "Ishk Cik Lan ni.. itu rezeki Cik Lan kan? Bukan snang nak kasi
orang lain nengok kita punya cara tak sengaja tau Cik Lan!" Kata Kak
zi tersenyum. Aku mengerutkan dahi aku. Apahal plak makcik ni? "Bini
Cik Lan tak balik cepat ke ?" tanya Kak Zi. " Tak Kak, jawap aku. Dia
pergi rumah mak dia bawak anak saya. Katanya ada party besday" kata
aku. "Oh.. gitu.. kata dia sambil menuju kembali ke sofa.

Dia mendudukan diri dia... dan trus mula membuka tudung dia..Ishk!!
Panasnyaa.. huiiii.. berpeluh peluh akak. Ketiak peluh.. badan peluh..
ntah ntah semua benda lain pun berpeluh kot." Kata dia. Aku hanya
memerhatikan aja. : " er er. Akak Nak... er..er.. " aku memberanikan
diri aku " Akak nak mandi ke? Nak tanggal baju pun boleh " kata aku
terkeluar apa yang ada dalam kepala otak blue aku. "Kalau iyer pun Cik
Lan, tutup lah kain langsir tu. Nampak dik orang nanti." Kata Kak zi
tetiba.Aku macam dah kena program.. Macam zombie. Terus aku bangun...
menarik langsir rapat... sambil membontotkan Kak Zi. Aku terdengar
bunyi zip di buka.. Aku menoleh kebelakang. Aku nampak Kak Zi dah buka
kain sarong dia. Dan melucutkan . Dia sedang melipatkan kainnya di
atas riba dia... Aku tergammam. " Jangan berdiri ajalah Cik Lan. Nak
nengok biarlah dekat dekat. Kata Kak zi. Aku mula mendekati Kak Zi
yang mula menyandarkan dirinya atas sofa aku dengan hanya baju kurung
dia.. tanpa kain bawah ..." Aku lalu didepan Kak Zi. Matanya
dipejamkan sambil tangan dia mengipas ngipas badan dia." Panas sungguh
ari ni kan Cik lan. Ah ah kata aku. Belum sempat aku melintas depan
Kak Zi, dia menarik tangan aku sampai aku sedikit lagi nak terjatuh ke
atas dia. Aku adjust kejatuhan aku, supaya terjatuh kesebelah Kak Zi,
Sambil tu.. di mula menarik ke atas baju kurung dia. Maka
terpampanglah bra yang memegang tetek size lebih kurang 40 B ( besar)
Badan kak Zi ada sedikit sebanyak "flab" atau lemak de sekitaran
pinggang dia. Tapi tidaklah berapa menonjol. Aku terbeliak
memerhatikan gelagat Kak Zi. " Cik Lan maaf yer, Kak Zi panas lah"
kata Kak Zi.Aku tak terkata apa hanya memerhatikan aja. : Dia kembali
menyandarkan dirinya ke sofa. Kemudian dia mendepankan diri dia dan
terus bangun dan " Cik Lan, saya nak ke tandas sekejap. Kena cucilah
sikit, berpeluh merata badan ni." Kata Kak Zi. " er.. oklah Kak zi."
Dia terus ke toilet bawah dan aku terdengar air berkocak tanda bunyi
dia sedang menchebok.Tak lam lepas itu, aku terdengar ...
"Kelumpanggggg!!!!!! Pang pang pang!!!!Aduhhhhh!!!!!!!! Ish! Cilaka
betul lah!!!!!" sura Kak Zi menjerit. Aku terus ketandas .. dan
mendapati pintu tandas tu tak di tutup rapat. Aku memberanikan diri
membuka pintu tandas dan alangkah terkejutnya aku nampak Kak Zi
teduduk di atas tandas dengan keadaan telanjang bulat.. terkangkang.
Tersergam kawasan cipap dia yang berbulu agak lebat, hitam bulu dia..
dan terserlah bibir cipap dia terbuka dan tetek dia tergantung
terketar ketar kak Zi. "Lah! Apa dah jadi ni Kak zi? Tanya aku."
Fikiran aku dari fikiran ghairah bertukar menjadi cemas sebab aku
nampak ada sedikit darah keluar dari siku Kak Zi. " Kak Zi! Apsal jadi
macam ni hah?" Tanya aku dengan nada yang cemas. " Akak terjatuh lah
Cik Lan. Licin betul tandas ni Cik Lan oi!! Aduhhhh.. sakit bontot
orang dibuatnya. Kata Kak zi dengan suara yang menahan kesakitan.
Aku terus menerkam Kak Zi untuk memapah dia keluar dari tandas. Dia
masih dalam keadaan telanjang bulat.. sambil terdencut dencut...aku
papah Kak Zi ke sofa kembali. Dia menyembamkan diri dia keatas sofa
sambil menegangkan kakinya. " Sakitlah Cik Lan" kata kak zi. " Er. Kak
Zi nak kain ke? tuala ke? " tanya aku. " tak payahlah Cik Lan. Lagipun
bukannya ada apa yang belum pernah Cik Lan tengok kan? Macam bini Cik
Lan juga kan? Kata Ka Zi macam suara tak puas hati saja. Aku diam aja.
" Lepas tu dia mencari cari seluar dalam dia. Aku katakan bahawa
seluar dalam dia basah dan ada dalam tandas, Aku mahu pergi
mengambilnya tapi Kak Zi kata tak perlulah. Biarkan dia kering. Aku
tertanya tanya.. Didepan aku sekarang ialah seorang wanita yang agak
ok.. berumur.. telanjang bulat.. sedang kesakitan.. dan dalam keadaan
tak bermaya. Mahukah aku mengambil kesempatan. Disini ialah seorang
wanita yang boleh .. kalau aku mahu .. memuaskan nafsu aku.. dan..
aku. Aku... "Cik Lan... tolong urutkan sikit belakang Akak ni boleh
tak" tetiba Kak Zi bersuara. Aku menggangukkan aja.. Kak Zi
membaringkan badan dia di atas sofa aku.. sambil meniarap dan aku pun
duduk di sisi dia sambil memicit micitkan tangan aku.. "mmmmmm sedap
gitu Cik lan. Pandai Cik Lan mengurutkan?" "Adalah sikit akak... turun
temurun dari nenek moyang nak katakan .. kata aku .. sambil meneruskan
mengurut dan melurutkan jejari aku keatas belakang Kak Zi. Bawah sikit
Cik Lan, kat pinggang tu hah!" pinta Kak Zi, Aku turutkan aja....
Sepertimana dahulu,, Kak zi meinta aku mengurut bahagian pinggang dia
pula. Aku turutkan sahaja.. Lembut betul kulit Kak Zi ni. Aku pun mula
meramas dengan lebih jitu lagi bahagian pinggang Kak Zi. " mmmmm...
uiiiihhh.. macam tulah cik lan.. sedap.. ringan sikit sakit akak ni
hah" kata Kak Zi mengeluh. Aku menjadi liar sedikit demi sedikit..
Batang konek aku dah mengeras.. Terasa konek aku menegak...tegang. Aku
teruskan mengurut Kak Zi. Kali ini aku memberanikan diri dan
menurunkan lagi konsentrasi tangan aku kebahagian punggung Kak Zi. Dia
tak kat apa apa pun.

Aku terus mengurut selamba aja. Sambil tu aku menguak-nguakkan bontot
kak Zi.. menampakkan lubang bontot dia ...terkemut kemut kak Zi. Aku
mula rakus.. Dengan tidak memikirkan apa apa lagi. Aku terus menjilat
bahagian lubang dubur Kak Zi. " Eh.. Cik Lan.. uii.. kesitu ya?" kata
Kak Zi dengan sura yang lebih lembut. Aku serupa seorang buas..
menjilat jila dan menggigit gigit bontot Kak Zi.. sambil tangan aku..
menguakkan kaki Kak zi membuat kak Zi menggangkangkan kaki nya
lagi..Aku terus menurunkan lagi lidah aku menikmati bahagian bawah
cipap Kak Zi. Uiii.. dah basah pun. Air Kak zi dah mengalir.. Bila
lidah aku mengena kat bibir bibir cipap kak zi, kak Zi mengeluh.. ""
mmmmmmm.. sedut Cik Lan.. sedut sikit cipap tu Cik Lan" kata dia.. Aku
pun menyedut dan sesekali mengigit ringan ibir cipap Kak Zi. " auuu...
ooooo... mmmmm.. sedut Cik Lan Sedut.. gigit lagi kat situ." Kata Zi
kata lagi. Aku pun dengan tak melengahkan masa.. terus menunjalkan
jari aku masuk kedalam cipap Kak Zi. Satu jari dahulu.. dibasahi air
mazi Kak Zi.. Aku sorong tarik jari aku sedikit sedikit lama kelamaan
makin laju.. Kak zi mengeluh menikmati jari aku yang sedang mengorek
cipapnya sambil mengemut-ngemutkan lagi cipap dia..Aku mula memasukkan
satu lagi jari menjadikan dua jari aku didalam cipap
dia..."MMMMMMMm... dua... macam tu lah cik Lan.. masukkan dalam
dalam .. jolok lagi... sambil tu main kelentit tu hah." Kata Kak Zi
semakin ghairah. Aku pun dah mula naik gila..Aku terus memusingkan
badan dia. Kak zi bangun menyandarkan belakang dia..keatas sofa.. Dia
kemudiannya mengangkangkan kaki dia dan aku pun terus menjunamkan muka
aku keatas cipap kak Zi. Kak Zi memegang erat kepala aku sambil
meramas ramas rambut aku apa bila lidah aku mula menjilat kelentitnya.
"ssssss.. mmmm.... Sssssssssssssss" berhempas kak Zi menahan kesedapan
lenggok lidah aku yang menikmati kelentitnya. Aku menyedut pula
keletit kak zi.. dan menggigitnya sedikit,.." Awwwww.. uiiih... cam tu
cam tu.. yaaaa... lagi Cik Lan Lagi...sedut lagi... sedut sekuat
hati!: kata kak zi dengan suara yang mula meninggi sikit. Sambil aku
mennikmati cipap dia.. tangan aku meramas ramas tetek Kak zi satu
persatu.. dan dia pula membongkokkan badannya sambil meraba raba
bontot aku pula... aku meneruskan menjilat.. dan menyedut.. sampai aku
terasa seluruh badan kak Zi mula menggeletar... "ooooo.. mmmmm...
uiiiiii... mmmmmssssssssssssssssssss ohhhh aduhhhh.. mmmmmmm. Lagi cik
Lan.. dah nak.. uiiiii.. aaaaaa.. sedap.. sssssssssssssssssssss"
sebaik sahaja itu.. aku mearasakn cecair yang rasanya lain dari rasa
air mazi Kak Zi. Rupa rupanya.. kak Zi dah klimaks. Air maninya
mengalir keluar... aku mengangkat muka aku dan menekan sedikit bibir
cipap Kak Zi. Sambil itu. Kak Zi mengemut ngemutkan cipap dia.. supaya
lebih lagi air maninya keluar. Kak Zi menerpa kepala aku dan menujakan
kepala aku kembali pada cipap dia.." Jilit Cik Lan Jilatkan semua.."
sssssssssssssssss.. mmmmmmm.. Aku meneruskan adengan jilat menjilat..
dan menyedut.. sampai nak kering rasanya aku menyedut aitr mani Kak
Zi. Dia terus mengangkat kepala aku.. sambil tersenyum.."Ah.. amacam?
cipap orang tua? " kata kak Zi sambil memegang dan menepuk nepuk
bahagian cipap dia.. Aku senyum. " Sekarang Kak Zi nak tengok Cik Lan.
Aku bangun berdiri didepan Kak zi sambil aku melucutkan seluar aku.
Tersergamlah konek aku yang dah keras sekerasnya. Kak Zi senyum. "Ini
kalau akak hisap ni tak lama.. mesti keluar" kata dia tersenyum. Aku
biarkan sahaja sambil Kak Zi mendekatkan muka dan mulut dia ke konek
aku. Dia membuka mulut dia dan memasukkan konek aku dalam mulut dia..
Lantas itu.. dia mula menyedut.. dan menghisap.. Sedikit sedikit..
"mmmmph..... mmmmmppphh" "srrrrtttttttttt srrrrrrrrrt" bunyi mulut Kak
Zi mnghisap konek aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya...
dia melurut lurutkan lidah dia keatas syaf konek aku hingga ke buah
zakar aku. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku.. " Aduhh
ssssss. Kak.. slow skit.. sakit .. senak saya" kata aku pada kak zi.
Dia terhenti dan menukar knosentrasinya kembali kepada kepala aku. Di
situ dia mneguak-nguakkan mulut kepala aku dengan menggunakan
lidahnya...dan sesekali dia memasukkan seluruh konek aku kedalam
mulutnya. Part itu yang aku tak tahan sangat.. "mmmmmmmmmm..
oooooooo...." Aku mengeluh kesedapan. Aku memegang erat kepala kak
zi...sambil terkemut kemut.. tanda air mani aku dah tak boleh aku
tahan. Kak Zi! Air dah keluar.. aaaaaaaaaa" kata aku mengeluh.Kak Zi
meneruskan menghisap konek aku dengan rakusnya. Air mani aku mula
membanjiri bahagian dalam mulut Kak Zi. Dia memainkan lidahnya
bercampur air liurnya dan air mani aku di sekeliling lidah dan
mulutnya.. dan menghispa hisap konek aku. Dia menelan sedkit demi
sedikit.. ait mani aku.. tanpa.. menunjukkan apa apa perassan geli
atau tek lalu. Semakin kuat sedutan mulut Kak Zi.. nak keluarkan air
mani aku sepenuhnya.." Aku teketar ketar kesedapa. Kaki aku mula
longlai.. sambil kak zi... menjilat jilay kepala aku.

Aku tersembam kedepan.. sambil Kak Zi memegang erat konek aku yang
mula layu...seketika. Aku terus mendudukan diri aku di sebelah kak Zi
dan bernafas panjang.." Pandainya Kak Zi menghisap!" kata aku pada Kak
Zi. " Mestilah Cik Lan. Lelaki, kalau tak reti melakukan seks.. tak ka
reti menghayati dan menikmati babak hisap menghisap ni. Perempuan..
kalau Cik Lan nak tahu... bukan semuanya suka sangat bersetubuh.. tapi
lebih suka di jilat.. dan disedut.. sebab tak berapa menjenuhkan
badan. Selalunya... kalau lelaki pandai membuat perempuan itu puas
secara begini.. perempuan akan dapat melayan kembali lelaki itu dengan
sempurna dan tak adalah tekedu kedu ke atau syok sedirilah nak
katakan."kata Kak Zi. Kak zi suka main.. tapi tengok mood juga. Kalau
asyik nayk main aja tak puas buat amenda? Baik masuk ttandas..gentle
biji sendiri.. lagi puas." Kata dia lagi.Sambil tu kak Zi meramas
ramas konek aku. Konek aku mula mengeras sedikit demi sedikit. Hah ..
Macam Cik Lan ni,, batang dahlah boleh tahan.. besar.. panjangnya
cukup.. dan air pulak banyak.. puaslah perempuan tu.. tapi kalau Cik
lan tak reti.. susahlah nanti. Syok Sendiri,.: kata dia lagi. Aku pun
dah mula nak meara main cipap Kak Zi pula. " Apa lagi cik lan.. jom
kita main nak? Tapi Cik lan kena berjanji..Cipap akak ni longgar
sikit.. maklumlah orang tua macam akak ni...So. Cik Lan kenalah main
sekuat hati.. hentak sepuas puasnya Ok?kata Kak zi. Aku senyum. Babak
hentak menghentak kasi ajalah kat saya Ka Zi." Balas aku. Kak zi
terus ,enyandar kembali keatas sofa aku dan menggangkang kan kaki
dia.. Cipap dia dah basah kembali tapi tak cukup. Aku pun menlurutkan
air liur aku keatas cipap Kak Zi. Aku tujah kan jari aku kedalam cipap
Kak zi.. " mmmmmmm.. buat apa jari cik lan.. masukkan ajalah konek tu
hah!" pinta Ka Zi. Aku pun tanpa menunggu lagi.. terus memasukkan
konek aku kedalam cipap kak Zi. Aku hentak aja dengan sekuat
hati..Tersentak kak Zi seketika. " Awwwwwwww.. aduuuuuuu.,..
dalammmmnyaaaaa.. hentak lagi cik Lan.. puaskan akak... goyang goyang
sikit bontot dengan konek tu.. rasa semua cipap akak ni hah! Kata kak
zi menikmati konek keras aku,Aku sorong tarik konek aku.. makin lam a
makin laju.. hentak lepas hentak.. sorong tarik lepas sorong tarik.
Setiap kali aku menghentak.. terdengar buah zakar aku mengena kat
bibir cipap kat zi. " Plap! Plap! Plap!!" Aku mewramas ramas tetek kak
zi.. sambil akumenghetak konek aku kedalam cipa dia.. kak Zi mengemut
ngemutkan cipap dia.. Aku pun apa lagi.. layan lah.. kenikmatan
bermain dengan Kak Zi.. Kia kemudiannya bertukar posisi. Kak zzi
memusingkan badan dia supaya aku menghentak dari belakang.. Doggy
stylelah nak katakan. Aku layan cipap kak Zi..
"aaaaaa...oooooooo..aaaaaaa...ooooo...mmmmmmmmmmm. .." kak zi mengeluh
kesedapan. Aku mula memasukkan jari aku kedalam lobang jubur dia
sambil aku menghentak cipap dia.. kak zi kata sakit.. tapi teruskan
aja.. Aku pun layan lah lubang bontot kak zi dengan jari aku.. sambil
aku menghentak. Lama kelamaan aku merasakan air mani aku mula nak
keluar.." Kak zi.. air nak keluar lagi ni.." bisik aku kat kak zi.
"Masukkan konek Cik lan dalam bontot kak zi . Tak apa..Jangan takut..
akak hendak cik lan masukkan sekarang juga! Lekas..!!Aku pun teruskan
aja permintaan Kak zi. Aku menujah konek aku masuk lobang jubor kak
zi.. senang aja sebab tadi aku dah main dengan jari aku.. sebaik
sahaja aku masukkan kesemua konek aku kedalam jubor kak zi.. air mani
aku terpancut kedalam lubang bontot kak zi..Aku biarkan aja kesemuanya
keluar.. baru aku tarik keluar konek aku.
"Aaaaaaaaaaa..aaaaaaaa....ooooooooooooooooo
ssssssssssssssssssssssssss.....sssssslllllllrrrrrr rrrrrrppppp!!!
mulut kak zi mengeluarkan suara tanda kesedpan dan juga tanda dia juga
Klimaks. Aku keluarkan sepenuhnya konek aku..Kak zi terus memusingkan
badan dia dan menerpa konek aku dengan mulut dia lantas menghisap
konek aku kemabli.. Terasa air mani aku yang balance yang ada dalam
batang konek aku tu disedut keluar oleh kak zi dengan mulut dia. Dia
elok aja telan semuanya Lepas hais tu.. kak zi tak cakap amneda pun.
Dia bangun.. teurs ke tands.. aku dengar air menchebok . Dia mencucui
cipap dan bontot dia...Dia keluar menggunakan selaur dalam dia...dan
mula mengenakan bra dia.. Baru aku perasaan. Sewaktu aku main dengan
kak zi tadi aku tak sedar aku telah menghisap tetek dia.. smapai
bertanda.. Dia senyum aja melihat aku.. sambil memakai semula kain dan
baju dia.. Dia kemudian mengenakan tudung dia dan kembali ke sofa. Aku
masih lagi bertelanjang bulat. Kak zi memegang kembali konek aku yang
dah layu....tetiba keras balik. " Ai..masih nak lagi ke Cik Lan?"
tanya Kak zi tersenyum sinis. Aku senyum aja kembali. Dia terus
mendepankan muka dia ke konek aku.. dan terus mula menghisap konek aku
sekali lagi... Apa lagi? Mainlah kita sekali lagi.. kali ni.. Kak Zi
masih memaki tudung dia...seksi aku tengok...main lagi kami satu lagi
round.. Sampai senak perut aku.. mendenyut zakar aku dikerjakan. Elok
lepas habis tamat semuanya.. kak Zi meminta diri. Dia kata nak kena
pergi mengajar lagi satu rumah. Aku angguk aja.. Aku mengenakan seluar
aku.. dan membuka pintu untuk kak Zi.. Dia tersenyum.. sambil
mengenakan kasut dia. Macam ni lah jantan bermaya!" bisik Kak zi.
Rihatlah dulu... lepas ni pergi makan telur separuh masak 2 biji dan
minum air bercampu madu lebah." Pesan Kak Zi. Sebelum beredar, dia
berbisik..:"Kalau nak lagi Cik Lan.. Cik Lan bagi tahu akak, Talipon
dulu..supaya akak tahu bila ok?" kata dia. Aku pun menutup pintu.. Kak
Zi beredar dari rumah aku.. Aku ke tandas.. mencuci diri aku.. sambil
tersenyum. Puas.. Puas hati aku!!! Lain kali aku nak lagi" bisik hati
aku.

5 comments: