Thursday, February 12, 2009

Lela Sunti Part 2

Lepas puas ronda, makan dan tengok wayang kami balik sekitar jam 1 pagi. Lela keletihan tapi enjoy malam itu. Aku berehat diberanda dan kemudian Faridah datang dan berbual-bual dengan ku. Katanya Lela mungkin dah tidur tapi kita orang tunggu lagi setengah jam baru masuk kebilik.

Lela sedang lena diatas katil. Faridah membentangkan cadar untuk kami berdua di atas lantai jauh sikit dari katil tersebut.

Sambil berbaring kami mula projek. Faridah dah gian sangat sebab dah beberapa hari puasa. Mula-mula kami main bawah selimut takut Lela terjaga. Masuk round dua dan tiga selimut pun entah ke mana. Dia pun dah tak ambil peduli lagi syok punya pasal.

Jam sembilan pagi Faridah mengejutkan aku. Katanya dia kena buat overtime sebab hari Isnin ada kes dimahkamah. Boss dia suruh siapkan paper work. Selepas kami mandi bersama (satu round lagi dalam bilik mandi) dia terus kepejabat tinggal aku dan Lela yang sedang tidur.

Aku duduk ditepi katil sambil mengejutkan Lela. Aku cium pipinya dan Lela terjaga. Dalam terpinga-pinga dia bangun dan tanya akan kakaknya. Aku beritahu kat dia dan dia terus pergi mandi.

Selepas bersarapan kami naik kebilik semula. Pagi itu aku lihat Lela sungguh cantik sekali dengan baju midi yang aku beli menampakan kejelitaan nya dengan make-up yang natural dimuka membuat aku steam sekali melihat dia.

Lela masih leka berdiri di tepi tingkap memandang ke jalan raya sambil tangannya melekap di cermin tingkap itu. Dengan perlahan-lahan aku tanggalkan baju dan seluar. Aku berjalan telanjang bulat ke arahnya kemudian aku peluk pinggangnya dari belakang dan sekali gus batangku yang berjuntai itu melekap di celah bontot dia.

"EEHHH … apa abang ni…" dia tersentak tapi tidak cuba melepas dirinya dari dakapanku. Dia juga tak perasan aku dah bertelanjang bulat.

"Mengelamun apa ni" aku tanya kat dia sambil mencium lehernya.

Lela diam saja dan masih memerhati keluar tingkap.

Melihat dia diam aku tempelkan mulut ke lehernya lagi dan mengusap-usap di bawah telinga dan cuping telinganya aku jilat. Batang pun mula mengeras menujah belahan bontot Lela dan dia kegelian.

"Aaah .. aaah .. abang nakal lah … pagi-pagi dah kacau orang"

Aku tahu dia syok dengan perlakuan ku itu. Lela melentokan kepala kekiri, depan dan belakang sambil nafasnya mula memburu keluar masuk tanda dia keenakan. Aku teruskan menjilat dan mengucup batang leher dan telinganya kiri dan kanan dan tangan Lela mula memaut tengkok aku sambil mata terpejam.

Dia cuba menoleh kearah ku tapi aku tahan dia dari berbuat begitu dan tangan ku naik ke teteknya dan aku ramas lembut tetek yang belum pernah di pegang orang lain selain dari ku. Itu pun cuma dari luar. Tangan Lela makin erat merangkul tengkok aku sambil suara berdeseh-deseh menahan kesedapan bila teteknya aku ramas.

Aku mengalih tangan kebelakangnya dan aku tarik zipp bajunya ke bawah. Bila terdedah sahaja belakang badannya pula aku jilat sambil membuka kancing branya. Lela membantu melucutkan baju nya terus berkumpul dikaki nya. Tangannya kembali merangkul tengkokku. Kini tinggal pantie nya saja belum ditanggalkan. Aku membongkok sedikit dan hala batangku kecelah kelangkang Lela sambil Lela mengepit batangku dengan pahanya dan aku sorong tarik batangku sambil tangan ku sebelah mengusap tundun dan sebelah lagi menggentel puting tetek nya.

Aduuh … baaaannggg …. Sedaaaaap …. Sedaaap . Lela mula merintih rintih kecil sambil lidah menjilat-jilat bibir merah nya.

Tetek Leha mengeras … aku ramas dan gentel putingnya kiri dan kanan. Puting berwarna kemerah-merahan itu aku tarik buat Lela menjerit kecil.

"Sakit … jangan kuat-kuat" dia meminta belas kesihan dan bila aku raba cipap dia dari luar pantienya aku rasa dah basah. Lela sedang menikmati mainanku.

"Sayang … kita main macam semalam nak ?" Aku menduga nya.

Dia tidak menjawab hanya mengerang kenikmatan. Batangku rasa pedih sedikit sebab Lela kepit pahanya agak kuat. Rupa-rupa nya dia dah klimax kemudian dia mengeliat bila aku sentuh teteknya dan menarik tanganku ke cipapnya. Aku seluk ke dalam pentie dan rasa belendir. Aku ramas cipapnya, Lela mengelinjang kegelian. Aku angkat tanganku dan tunjukan kemuka dia dan suruh dia lihat airmazi kenikmatan nya dan masukkan jariku kemulutnya. Lela menghisap lendir dijariku dan berpaling memelukku sambil berkata dia sayang padaku dan dia suka pelajaran baru yang tak ada disekolahnya.

"Lela … hisab batang abang ya sayang" Aku mula bersayang-sayang pula.

Lela berlutut didepanku, dia memegang batangku dengan kedua belah tangan dan mula menjilat sekeliling palkonku. Lidahnya dah pandai memilin-milin belahan lubang kencingku membuat aku pula yang merintih kesedapan. Pada mulanya agak payah juga dia nak masukkan palkon berukuran 4cm tu dalam mulutnya, aku bantu dengan menekan kepalanya lalu palkon pun masuk kemulut Lela dan dia hisab keluar masuk palkon dari mulutnya. Kedua dua tangan nya yang memegang batangku membuatkan bahagian tu tak berpeluang menerima hisapan mulut Lela. Lalu aku tarik tangan nya dan tekan kepala dia sikit. Baru lah setengah dari batangku masuk kemulut nya.

"Aaah .. Lela pandai … good girl .. hisap kuat sikit .. abang dah dekat nak keluar sayang" Aku mengomel sambil menekan dan menarik batangku dari mulut mengikut rentak hisapan nya.

"Abang nak Lela telan airmani abang … aahh" aku semakin hampir.

Lela memandang ke atas dan menganggukkan kepala tanda dia sudah bersedia menerima airmaniku di pancut kedalam mulutnya.

"AAAAHHHH" Serantak dengan itu pancutan pertama meledak keluar dari batangku diikuti pancutan seterusnya terus ditelan oleh nya walau pun dia macam nak muntah bila airmaniku memenuhi mulutnya. Aku menekan sedikit kepalanya kearah batangku supaya tidak terlepas dari mulutnya. Lela dengan susah payah menerima ledakan-ledakan yang padaku agak banyak dari sebelum ini - mungkin kerana mulut gadis sunti yang mengulum batang ku itu membuat airmaniku lebeh banyak keluar dari biasa.

Aku tarik tangan nya keatas, Lela berdiri semula dan aku terus memeluknya dengan erat, seolah-olah macam timbul rasa kasih dan sayang kepadanya. Lela juga memelukku sambil merebahkan kepalanya kedadaku.

"Lela .. terima kasih sayang .. Lela sayang abang tak" Aku tak sangka pertanyaan itu keluar dari mulutku.

Lela hanya menganggukkan kepala tak berdaya memandang ke arah ku mungkin dia malu.

Aku memegang pipinya dan menghala muka nya ke mukaku terus aku kucup bibirnya yang masih ada sisa-sisa airmani ku yang sedikit rasa masin tu. Lela membalas kucupanku dengan menghisab bibir ku.

"Sedapkan rasa air abang? Kataku kepadanya membuat dia mencebekkan bibirnya dan kata masin sikit tapi sedap.

Kami perkucupan lagi sambil aku mengangkat dan baringkan dia di atas katil. Aku lucutkan pantienya, aku duduk disisi Lela sambil memerhatikan tubuh montok itu dari hujung kepala sampai ke hujung kaki.

Lela menutup cipapnya dengan tangan sebab terasa malu bila aku mengamati tubuhnya itu.

"Abang ni nakal .. tengok orang punya .. tak malu" katanya buat buat merajuk. Aku tersenyum

"Lela tengok abang dengan kak Ida malam tadi .. eee dahsyat"

Aku tersentak dan kata padanya jadi Lela tak tidur lah. Dia kata macam mana nak tidur bila dengar kakaknya mengerang-ngerang. Aku picit hidung dia dan tanya ada kah dia syok tengok kami main. Katanya dia rasa menggigil tapi syok tengok. Aku tanya dia lagi sama ada dia nak rasa macam mana sedapnya kak Ida nya rasa.

Dia kata takut, nanti dia mengandung. Aku pun explain lah kat dia sambil jari-jari mula merayap didadanya sambil mengusap tetek dan puting nya sekali. Aku ambil tangannya dan letak ke batangku, Lela lalu mengurut-urut batangku tanpa disuruh.

"Abang janji tak masuk dalam yaa … Lela tak nak" katanya sambil memandang ke batangku yang mula beriaksi oleh sentuhan tangan nya.

Aku kata okey kalau dia tak nak tapi rugilah sebab itulah pelajaran yang terakhir sambil ketawakan dia. Dia hanya mencebekkan bibir dan mencubit batang ku. Aku mengaduh dan memicit hidungnya.

"Abang jahat … Lela tak nak sayang abang" Lela merajuk dan memalingkan mukanya.

Aku membongkok mencium pipinya dan menyusurkan mulutku mengucup bibirnya. Lela membalas kucupanku. Kami mula menghisap-hisab lidah menjilat bibir untuk mengembalikan suasana berahi. Nafas nya mula memburu. Aku kucup dan jilat seluruh muka dan juga lehernya hingga jilatan turun ke tetek yang belum aku rasa dengan mulutku lagi. Mulutku bertumpu ke tetek sesaiz kueh pau itu dengan sebelah tangan meramas dan mulut menghisap puting yang sebelah lagi.

"Aaaauu … sedap .aaaa … sedap …" Lela mula merengek sambil tangannya mengusap-usap batangku yang setengah tegang itu.

Puas aku kulum kedua-dua puting yang dah keras itu aku turun menjilat diperut dan menjilat pusat nya membuat Lela mengerang hebat.

Aku turun dan berlutut diantara kangkangnya sambil menjilat tundun dan cipap Lela yang gebu dan putih melepak dengan belahan cipap yang tertutup rapat. Aku jilat alur cipapnya dengan penuh berahi sambil aku kuakkan belahan cipap dengan jari dan menghulurkan lidah di belahan kemerahan dan mengulum biji saga yang membuat Lela meraung kesedapan dan meramas rambut ku. Aku sedut dan hisap kelentit nya hingga tersembul.

"Abaang … sedap … Lela nak hisab abang punya .." rintihan nya membuat aku mengalih kedudukan membalikkan dia keatas dalam posisi 69 dan lanjutkan jilatanku di cipapnya sambil Lela dengan rakus menghisap batangku.

Bau aroma kegemaranku menusuk hidung. Cipap Leha banjir dengan airmazinya aku hisab dan telan …. Enak rasa tak terhingga.

Lubang nikmat yang belum berapa terbuka itu aku jolak perlahan-lahan dengan lidah. Sedikit demi sedikit lidahku masuk kelubang itu dan airmazinya keluar bertambah banyak samentara jariku mengusap lubang duburnya. Lela mengerang sembil mulutnya penuh dengan batangku.

"Eeemmmpp … eeemmmppp"

Aku turunkan badannya kebawah sambil terus menghisap belahan cipapnya aku henjut keluar masuk batangku ke dalam mulut Lela.

Badannya mula mengerjang pahanya mengepit kepalaku. Dia klimax lagi. Aku biarkan dia mengelinjang sampai dia rasa selasa semula. Kemudian aku beralih berlutut dicelah kangkangnya.

Aku mengangkat kedua-dua kakinya keatas, Lela memegang kakinya sementara aku selitkan bantal dibawah punggungnya membuat kedudukan cipapnya mengadap keatas.

Aku letak batangku di celah bibir cipapnya dan mengusap-usap belahan yang banjir itu sambil sesekali aku tekan lembut ke pintu lubang nikmatnya. Mendesis-disis Lela aku perlakukan begitu.

"Bang … sedap" di merintih.

Aku tekan dan tenyeh belahan itu dengan memegang batangku. Kemudian aku kepit batangku dengan merapatkan kaki leha di celah cipapnya dan henjut/tarik. Aku pun terasa nikmat juga dengan cara itu hingga …. Tiba-tiba Lela membuka kakinya memegang batangku menujah-nujah pintu nikmatnya sendiri dan merintih-rintih.

"Baaaannngg … masukkan lah … Lela tak tahan .. sedaaaaaaaaaap"

Permintaannya mengejutkan ku, aku tenung wajahnya yang berpeluh jantan itu. "Betul ke sayang … Lela tak menyesal?" Aku cuba memainkan berahinya.

"Lela tak tahannn … masukkan lah … Lela rela" reintihnya lagi sambil menekan palkon ku ke lubang nikmatnya.

Aku membetulkan kedudukan ku dan menghalakan palkon betul betul kelubang cipapnya dan tekan perlahan-lahan. Sambil memegang batangku, aku tekan perlahan-lahan palkon kelubang sempit itu. PLUP … palkonku masuk ke dalam lubang itu.

Lela menahan nafas, aku tekan sedikit lagi, palkon ku hilang dari pandangan dan aku tekan lagi batangku masuk lebih kurang 2 in.

"Aduuuh … pedih … bang … jangan kuat-kuat … pedih" Lela merintih dan memandang ku minta belas kasihan.

Aku tarik perlahan-lahan dan tekan semula berulang kali. Lendir yang berkumpul di bibir dan lubang cipapnya banyak membantu kelancaran keluar masuk batangku di pinggir lubang itu.

Terasa ada benda yang menahan batangku masuk kedalam lagi dan itu lah selaput dara yang masih menjadi penghalang. Aku tahu dia tentu akan menjerit bila batangku menerobos lebih dalam lagi lalu dengan posisi batangku lebih keruang dua inci didalam lubang itu aku mendekatkan muka kewajahnya dan mengucup bibirnya.

"Lela cuba tahan sikit kalau rasa sakit ya sayang" Aku membisikan ke telinganya sambil tangannya merangkul di belakang tengkokku.

"Lela takut … jangan kuat-kuat" suaranya serak sedang menahan kepedihan dalam berahi.

Pelukan Lela ditengkuk ku bertambah kuat, aku juga memekuk nya sambil melekatkan pipiku kepipinya. Aku tarik batangku sedikit dan aku tekan perlahan masuk … 1, 2, 3 inci dan tuusssss batang ku terbenam terus hingga ke pangkal rahimnya ….

"ADUUUHHHH …. SAKIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIT"

Serantak dengan raungan itu terpecahlah benteng mahkota si gadis sunti yang hanya dapat dipertahankan nya selama empat belas tahun. Pipiku terasa basah … aku angkat kepalaku dan aku lihat Lela menangis. Aku mencium dan mengusap pipi yang basah itu bagi menenangkan keadaan.

"Bang … isk … isk … jangan tinggalkan Lela … isk isk" Lela merayu. Aku jadi hiba melihatkan Lela yang dah tak ada dara itu memohon.

Batang ku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya. Aku biarkan dulu. Bila keadaan Lela dah terkawal akupun mula menarik dan membenamkan lagi perlahan-lahan supaya dia tak berasa sakitdan menikmati keindahan permainan sex yang pertama dalam sejarah hidupnya.

Lebih kurang sepuluh minit aku tarik sorong batangku baru Lela mula merasa nikmat bersetubuh. Dinding-dinding lubang cipapnya mula mengemut-ngemut meramas batangku. Aku melajukan sikit irama sorong tarik dan Lela juga mengayak-ayakkan punggungnya mengikuti rentak irama mainanku. Aku asyik sekali dan makin laju.

"Aaaaahhh …. Uuuhhhh … sedap …sedap" Dari raungan sakit bertukar jadi rintihan kesedapan saja yang keluar dari mulut Lela.

"Bangg …. Batang abang panjang … senak rasa … sedap nya" Aku hanya senyum sambil sesekali mengucup bibirnya dan terus sorong dan tarik hingga berbunyi kecepak .. kecepuk di celah kelangkang kami. Lela sungguh menikmati mainan ku dan aku juga berusaha memberikan yang terbaik kepadanya agar dia puas.

Bila batangku mendap kedalam lubang nikmatnya Lela merintih dan bila aku
tarik sampai tinggal palkon saja dalam lubang itu dia mendesis.

"Abaaaang .. Lela tak tahaaaaaan … dah nak keluaaaar" Lela merangkul tengkuk ku agak kuat dan silangan kakinya dipinggulku juga bertambah erat menandakan dia tengah klimax.

Lebih kurang tiga minit selepas Lela klimax, aku mula menghenjut batang ku keluar masuk dalam cipapnya. Dia hanya merintih sambil aku mula terasa dah nak terpancut. Bergegar-gegar badan Lela menerima hunjaman batangku. Aku henjut kerasa .. Lela meraung dan menggigit bahuku menahan gelora berahi dan dia betul-betul merasa nikmat yang teramat sangat.

Ahhh … aaaahhh …. Lela keluar lagi baaaaang" Raungan Lela diikuti dengan raungan ku juga.

"Abang dah dekaaaaa" terasa seluruh anggotaku berinteraksi.

Secepat kilat aku cabut batangku dan aku halakan keperut Lela sambil melepaskan ledakan-ledakan nikmat persetubuhan pertama kali ku dengan gadis sunti yang baru terpecah dara itu.

"AAAHHHHH …. AAAAHHHH …. AAAAAHHHHHHHH"

Pancutan bertalu-talu aku ledakan diatas perut, dada dan juga kemuka Lela. Dia memegang batangku, membantu melancap -lancapkan batangku hingga tiada lagi airmani keluar dari mulut batangku itu sambil lidahnya menjilat-jilat bibirnya yang terkena airmaniku dengan berselera sekali.

Aku terkulai di sisi Lela. Keadaan sunyi seketika. Lela bangun, dia membelek cipapnya sambil tangannya menyapu-nyapu dan merasa di belahan cipapnya yang berlendir dengan air kami dan dia terkedu seketika bila terlihat tompokan kecil lendir yang berwarna merah di atas bantal yang aku letak dibawah punggunnya masa kami main tadi.

"Bang … Lela dah dewasa sekarang … tengok ni" katanya sambil menunjukan bantal itu kemukaku.

Aku peluk dia dan meyakinkan nya bahawa aku tak akan sia-siakan dirinya dan tak kan ada sesiapa pun akan tahu perhubungan kami. Wajahnya kelihatan ceria. Dia bangun dari katil mencapai tuala keluar dengan membawa sarung bantal itu ke bilik air dan aku terlena seketika di atas katil.

5 comments: