Thursday, February 12, 2009

Rubitah

Aku bersekolah di salah sebuah sekolah di ibu kota.walaupun aku. bersekolah di Bandar namun kebanyakan cilgu yang mengajar di sekolah itu mengenakan tudung.dalam erti kata lain kebanyakanya berwatakan alim-alim belaka.Dalam banyak-banyak cikgu yang mengajar di sekolah aku itu ada seorang cikgu yang aku paling tertarik iaitu cikgu rubitah.beliau mengajar matapelajaran pendidikan seni

Cikgu rubitah merupakan seorang yang tegas dan garang.Ramai pelajar yang bencikan sikapnya yang selalu mendenda pelajar tak tentu pasal.Asal ada sahaja pelajar yang buat hal habis satu kelas jadi mangsa.kebetulan kelas aku pada tahun ini diajar olehnya.Setiap kali diberi kerja rumah aku tak pernah siap.Nak buat macam mana aku tidak begitu gemar dengan matapelajaran itu disebabkan oleh sikapnya.

Namun aku telah lama memendam rasa dengan cikgu rubitah.Walaupun sikapnya buruk namun ada sesuatu yang bagiku tidak buruk.Beliau mempunyai bentuk badan yang menarik.Buah dadanya besar.Walaupun beliau sering mengenakan tudung namun tidak mampu untuk menghalang fikiran ku untuk berimaginasi tentang dirinya.Dia sentiasa ku buat model untuk melancap.Aku sentiasa berangan-berangan dapat bersetubuh dengannya.Kebetulan pula aku memang menggemari adegan sex secara paksa atau nama lainnya rogol.

Hari ini hari selasa.dua matapelajaran terakhir adalah matapelajaran pendidikan seni.Huh aku memang sudah sedia untuk dimaki olehnya.Oleh kerana kerja yang disuruh selesaikan belum lagi aku buat.tapi selalunya bukan sahaja dimaki.Aku juga sudah lali dengan sebatan rotan yang datang dari tangannya.
Seperti yang telah ku jangka .Apabila tiba waktu pendidikan seni.Hukuman pun dijalankan.Tapi yang peliknya kali ini aku yang paling teruk terkena hukuman.Pelajar lain hanya setakat dirotan di tangan.Aku bukan setakat dirotan ,malah dimaki hamun dan dihalau dari kelas itu.Beliau berkata tidak tahan lagi melihat muka aku.Huh panas betul hati aku hari ini.Naik segan aku dengan pelajar lain.Aku pun mula berjalan keluar dari kelas tanpa ada tujuan.Aku pun singgah sekejap di tandas untuk melepaskan geram.

Semasa didalam tandas aku pun melepaskan boring dengan menghisap rokok.Wajah cikgu rubitah tidak hilang dari fikiran ku.Cikgu yang sentiasa mendatangkan masalah kepada aku.Tiba-tiba aku mula terfikir yang bukan dia sahaja yang boleh mendenda aku.Aku juga punyai daya untuk mendenda dia.Mengapa aku tidak mendenda dia setelah dia buat aku begini .Mungkin dulu dia tidak mendenda aku secara keterlaluan.Tapi sekarang dia telah membuatkan sabar aku pergi ke tahap kemuncak.Aku mula berfikir bagaimana untuk mencari peluang untuk mengenakannya.

Bilik cikgu rubitah sepatutnya terletak di bilik guru.Tapi mungkin disebabkan beliau merupakan seorang guru panitia pendidikan seni.Beliau sentiasa berada di makmal pendidikan seni.Kebetulan pula makmal pendidikan seni sekolah aku terletak di bagunan paling hujung.Bangunan itu sungguh sunyi.Cikgu rubitah selalunya tidak pulang awal.Setelah habis mengajar,beliau selalu berada di bilik ini sebelum pulang.Tentulah aku tahu kerana sebenarnya sudah lama aku perhatikan gerak-gerinya.Aku keluar daripada tandas dan terus menuju ke makmal sains untuk mendapatkan peralatan untuk menjayakan `projek' aku ini.Apabila sampai di makmal sains aku dapati tiada seorang pun di dalam.Pembantu makmal sains ini memang seorang yang pemalas.Beliau sepatutnya menjaga makmal ini sepanjang waktu persekolahan tapi sekarang entah kemana dia pergi pun aku tak tahu.Aku ingatkan dalam dunia ni aku seorang sahaja yang pemalas rupanya ada lagi spesis yang serupa macam aku.

Aku lantas masuk ke dalam makmal lalu mencari cecair yang berlabel chloroform. Setelah cecair itu aku jumpai aku terus mangambilnya dan terus aku sorokan di tempat yang tidak ada ramai orang lalu-lalang sementara hendak menunggu waktu persekolahan tamat.Kerana pelajar yang memiliki cecair ini adalah satu kesalahan dan boleh dikenakan hukuman yang berat.Apatah lagi cecair itu aku curi dari makmal.

Waktu yang aku nantikan sudah tiba .Setelah hampir 2 jam aku merayau tanpa tujuan. Dari jauh aku lihat seorang demi seorang pelajar kelas ku beredar pulang. Akhirnya keluarlah seorang cikgu yang pada aku akan menjadi mangsa nafsu buas aku hari ini.beliau berjalan seorangan menuju ku makmal pendidikan seni.Aku memang sebenarnya sudah bersedia dengan sapu tangan yang telah ku letak cecair chloroform,lalu pelahan-perlahan aku mengekorinya dalam jarak lebih kurang 30 meter.Setelah dia sampai di pintu makmal dia pun mengeluarkan kunci dari dalam beg tangannya untuk membuka pintu makmal yang berkunci. Peluang inilah yang aku tidak sia-siakan.Dari belakang aku terus menerkamnya.dengan menutup mulutnya dengan menggunakan sapu tangan tadi.Tidak sampai beberapa saat beliau pun rebah.Aku terus mengheretnya masuk ke dalam makmal.Dan mengikat kedua belah tangannya dengan menggunakan tali pinggangku.Pintu makmal aku tutup dan aku kunci dari dalam.

Setelah beberapa minit beliau pun sedar dari pengsan.Dilihatnya kedua belah tangan terikat,dan aku berdiri megah di hadapannya.Aku terus menjerit "oh kau pandai-pandai denda aku ya? sekarang kau rasa denda aku pula ha ha ha"cikgu Rubitah terkejut lalu terus menjerit meminta tolong.

Lantas aku berkata"jeritlah sekuat manapun takde orang yang akan dengar".
Sambil ketawa besar aku terus menghampirinya dan aku berkata
`sekarang kita akan mulakan permainan'. Cikgu Rubitah terus menangis meminta tolong dan meminta supaya dirinya jangan diapa-apakan.

'hoh aku memang sudah lama mengidamkan badan kau ni he he, hari ini kau rasakan penangan aku'.Cikgu rubitah menjadi semakin takut terlihat wajahnya sungguh pucat. Tetapi bagiku semakin dia takut semakin menaikkan nafsu aku. Aku gemar melihat dia dalam ketakutan.
'Ah mugnkin selama ini aku hanya melepaskan peluang yang sentiasa ada di depan mataku'.
Aku pun memulakan permainan dengan memeluknya dari belakang .Cikgu rubitah dari tadi tidak henti-henti meminta tolong supaya dilepaskan.Aku pun meletakkan kedua-dua belah tangan ku di teteknya. 'wah sungguh enak sekali beruntung betul suami kau ya dapat `pump' payu dara macam ni hari-hari'.

Aku pun mula meramas-ramas teteknya.Walaupun tangan aku terletak di luar baju kurungnya tapi sudah cukup untuk aku rasakan kepejalan teteknya. Setelah puas mengepam payu dara. Aku pun menukar sasaran."sekarang aku nak rasa pula bontot kau'.
Aku pun terus meraba-raba bontotnya sesekali menepuk-nepuk bontotnya yang memang bagi aku first class.

"Kau ni kalau jadi pelacur,memang boleh jadi pelacur kelas atasan'.
Cikgu Rubitah dari tadi tidak berhenti-henti meminta tolong dan ini membuatkan aku rasa semakin menyampah. Lantas aku ambil'butterfly' dari dalam beg aku dan terus aku hunuskan ke mukanya lalu berkata 'sepatah lagi perkataan keluar dari mulut kau habis kau aku kerjakan, kalau kau taknak mati baik kau senyap' Cikgu Rubitah terus diam menahan tangisan.
'Bagus ,sekarang ikut cakap ok?'.

Aku terus mengeluarkan konek aku dari dalam seluar. Konek yang setiap hari aku lancap dengan hanya bertemankan imginasi wanita di hadapan aku sekarang.Tapi bertuah betul aku hari ini dapat yang `real'. Cikgu Rubitah terkejut apabila melihat konekku yang besar di hadapan mukanya. Dengan perlahan aku berkata 'sekarang kolom'.

Cikgu Rubitah enggan berbuat demikian dan ini membuatkan aku naik marah lalu aku menarik kepalanya yang masih bertudung hampir ke konek ku lalu memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan Menjerit 'hisap'.

Dalam ketakutan Cikgu Rubitah terus mengolom konek aku secara paksa.Walaupun ianya secara paksaan tapi aku dapat rasakan ianya sungguh sedap sekali memang beruntung lelaki yang koneknya dihisap oleh cikgu ini.Dan lelaki itu termasuklah aku. Setelah beberapa saat aku melajukan `rentak permainan' dengan menggerakan kepala cikgu Rubitah dengan laju.Cikgu Rubitah terpaksa mengikut rentak aku mana tidaknya setelah aku ugutnya dengan kejam, mungkin kerana terlalu takut. Setelah puas membuat aksi mengolom aku seterusnya menyuruh cikgu Rubitah menghisap telur ku.Dia dengan terpaksa menghisap telur ku dengan perlahan .Aku dapat merasakan kenikmatannya ketika cikgu Rubitah menghisap kedua biji telur ku.Sungguh lembut sekali lidahnya.

Setelah beberapa minit bermain `blowjob'aku pun menjadi tidak sabar-sabar merasakan permainan yang sebenarnya.

'Sekarang kita akan mulakan permainan sebenar,dengar sini aku tidak akan buka pakaian kau.apa aku nak buka cuma kain kau sahaja, kita akan bermain secara `fullyclothed'.
Sebenarnya aku memang berminat bermain secara fullyclothed dan sekarang aku akan merogolnya dengan baju dan tudungnya masih dipakai. Aku dengan pelahan membuka kainnya,dan melihat celana dalam yang dipakai sudah basah.aku terus menangggalkan celana yang berwarna putih itu.Cikgu Rubitah hanya berdiam diri sahaja terpaksa melihatkan kejadian tidak diingini.Setelah membuka celananya aku terus menepuk-nepuk bontonya,
'memang sedaplah bontot kau ni'.

Aku membuka kakinya lebar-lebar dan terus meletakkan tangan aku ke sasaran yang sebenarnya iaitu pantatnya yang bagiku sungguh montok sekali. Pantatnya dikelilingi bulu-bulu yang agak lebat betul-betul menaikkan nafsu aku. Cikgu Rubitah hanya melihat sahaja perbuatan ku. Aku terus meraba-raba kelentitnya dan ku lihat dia hanya memejamkan matanya menahan `steam'.

Setelah puas meraba cipapnya,tibalah acara kemuncak untuk majlis hari ini. Aku dengan cepat baring secara mengiring di belakangnya dan memasukkan konek aku ke dalam pantanya. Aku bermain secara `doggystyle'. Aku menggerakkan pinggang aku secara perlahan ke depan dan ke belakang. Aku mendongak lalu memejamkan mata menahan nikmat sex. Waktu inilah aku rasakan seperti bulan jatuh ke bumi memang sedap sekali pantatnya.
'Kalaulah aku dapat main dengan kau hari-hari memang sedap'.

Dan aku terus melajukan rentakku. Aku dapat mendengar Cikgu Rubitah berdengus dengan perlahan. Mungkin kerana sekali lagi dia menahan nikmat. Menahan nikmat dengan orang yang merogolnya. Aku seterusnya menukar posisi. Sekarang aku akan merogolnya dari arah depan pula. Sambil aku menghayun badan sambil aku mengucup bibirnya. Sungguh enak sekali bermain pada posisi ini. Sesekali tangan aku akan meramas-ramas teteknya yang pejal. Aku juga mencuba bermacam-macam posisi yang aku tiru dari filem `blue' yang pernah aku tonton. Memang betul-betul menyelerakan aku. Bermacam-macam aksi aku lakukan.

Setelah hampir 20 minit berperang, aku dapat merasakan yang aku sudah sampai ke puncak. Aku sudah sampai untuk klimax. Waktu inilah yang paling aku suka. Apabila aku rasakan air mani sudah hendak keluar, aku cepat-cepat menarik konek aku keluar dan meletakkan konek aku di depan mukanya. Lalu aku menjerit dengan kuat
"aaaaaaaaaaaaaarrrrghhhhhhhhhhh".

Dengan kuatnya aku memicit-micit konek aku di depan mukanya lalu terpancutlah air mani aku membasahi muka cikgu Rubitah. Banyak juga air mani aku keluar. Mungkin disebabkan hari ini aku dapat cikgu Rubitah yang real.Habis basah muka cikgu Rubitah bukan sahaja mukanya sahaja yang basah malah tudungnya juga menjadi sasaran tembakan aku. Aku pun terus menempekan konek ku ke mukanya dan sekali lagi aku menyuruhnya mengolom untuk membuang sisa-sisa air mani yang tinggal.

Setelah puas aku berehat sekejap sambil memandang cikgu Rubitah. Dia langsung rebah tidak bertenaga baru dia tahu penangan pelajar yang selalu didendanya.
Setelah puas berehat aku dengan lantang berkata

`servis kau memang sedap sekali' sambil terseyum. Cikgu Rubitah hanya diam sahaja pasrah dengan apa yang terjadi keatas dirinya.

'Kau ingat acara hari ini dah tamat? he he belum lagi…..'. Aku terus megeluarkan handphone kamera dari beg aku lalu aku terus membuka bajunya dan sekarang tinggallah cikgu Rubitah berbogel dengan hanya tinggal tudung sahaja di kepalanya dan tangannya yang masih terikat.
Aku terus mengambil gambar cikgu Rubitah yang berlumuran air mani di muka. Setiap sudut aku tidak tinggalkan. Aku juga menyuruh dia membuat beberapa gaya `pose' yang bagiku seperti gaya seorang pelacur.

Setelah banyak gambar aku ambil aku pun terus bersuara `kalau kau bagitahu sesiapa siap kau aku bagi gambar ini dekat suami kau' biar dia ceraikan kau ha ha `.

'dengar permainan hari ini sudah berakhir tapi aku belum habis lagi dengan kau ,kalau kau taknak aku sebarkan gambar ini,kau perlu servis aku bila bila masa aku perlukan kau `. Cikgu Rubitah pun menghanggukkan kepala tanda setuju.
'Bagus sekarang kau boleh pulang'.

Aku dengan perlahan membuka ikatan tangannya. Dia dengan segera memakai semula pakaiannya lalu pergi meninggalkan aku. Namun sebelum sempat dia pergi,aku sekali lagi meramas teteknya dan berkata
'ingat bila-bila masa yang aku mahu'.

Keesokan harinya aku lihat cikgu Rubitah tidak banyak bercakap. Mungkin disebabkan peristiwa hitamnya dengan aku. Tapi mulai sekarang aku sudah mempunyai pelacur atasan aku sendiri. Cikgu Rubitah akan memberi layanan kepada aku bila bila masa yang aku mahu. Kami sentiasa menjalankan projek di makmal yang sunyi itu. Mungkin kerana terlalu malu atau sayang kepada suaminya dia terpaksa mengambil risiko ini. Cikgu Rubitah tidak lagi mendenda aku dia hanya berdiam diri sahaja dan kurang bercakap.

Beberapa bulan selepas itu aku dapati perut cikgu Rubitah semakin membusung besar. Setahu aku,tidak pernah aku memancut ke dalam pantatnya. Aku lebih gemar mebasahkan mukanya dengan air mani aku. Tapi yang jelas aku tidak pernah menggunakan kondom semasa beraksi. Mungkin juga bayi dalam kandungan adalah anakku. Tapi aku tidak kisah semua itu kerana cikgu Rubitah tidak akan memecahkan rahsia hubungan kami. Mana mungkin dia mahu orang lain tahu yang anak dalam kandungan itu bukan milik suaminya. Aku berhenti melakukan projek dengannya memandangkan dia sedang hamil.

Tapi aku telah memberitahunya yang dia mesti menggantikan waktu hamilnya untuk memuaskan aku setelah dia beranak nanti.Dia hanya mengikut sahaja telunjuk ku. Ahhhh itu semua tidak penting yang penting sekarang aku puas.ha ha ha ha………..Jatuhnya seorang cikgu yang bertudung tapi berbadan montok di tangan aku.

11 comments:

  1. jahil nampak, ko tau x rogol tu maksiat tu dosa besar (maksiat), bagi x kawin lg 100 sebatan , yg kawin rejam sampai mati moga kamu berdua diberi pembalasan, yg cikgu pun dpt saham dosa sama pasal "syok"

    ReplyDelete
  2. Mmg la cikgu 2 dpt dosa tp dia trpaksa diam sbb x nk malu kn dia cikgu,n da brkhwin.kalau dia heboh kerja dn rumatgga dia hncur..malu yg d tggung sampai bila2..fkr anak dia lg?ugutan gambr bogel lg.dia x slh tp mamat gla sex ni..ma c skola jd setan bodoh!

    ReplyDelete
  3. TAK CAYA LER.... BOHONG BANYAT....

    ReplyDelete
  4. Best sangat cerita ni.. Buatkan saya nak baca tiap hari..
    Tumpang Iklan
    Ha..besar macam ni baru mantap
    Baru isteri sayang..ermm
    >>>Enlargexl:Besarkan Zakar <<<

    ReplyDelete